Desainer Chip Andalan Intel Mengundurkan Diri

Kompas.com - 13/06/2020, 13:31 WIB
Senior Vice President Silicon Engineering Intel, Jim Keller. Hardwaretimes.comSenior Vice President Silicon Engineering Intel, Jim Keller.

KOMPAS.com - Mantan eksekutif Apple yang kini menjabat sebagai salah satu desainer chip andalan Intel, Jim Keller memutuskan untuk mengundurkan diri dari posisinya.

Menurut keterangan resmi di blog Intel Newsroom, Keller memutuskan untuk keluar dari perusahaan chip asal Santa Clara, California, Amerika Serikat (AS) tersebut, dengan alasan yang tidak spesifik dijelaskan.

"Intel mengumumkan bahwa Jim Keller telah mengundurkan diri dari jabatannya efektif mulai 11 Juni 2020 karena alasan pribadi," tulis Intel.

Baca juga: Setelah 15 Tahun dengan Intel, Bapak Linux Pindah ke AMD

Tidak dijelaskan secara lanjut apa maksud "alasan pribadi" tersebut. Yang jelas, Keller sendiri tak akan benar-benar pergi meninggalkan Intel.

Intel mengatakan bahwa Keller setuju untuk menjadi konsultan chip selama enam bulan, demi membantu proses transisi perusahaan.

Hingga saat ini, Intel belum mengumumkan siapa yang bakal menggantikan posisi Keller. Intel hanya mengatakan bahwa sejumlah teknisi chip senior yang berada di bawah divisi Technology, Systems Architecture and Client Group (TSCG) bakal naik jabatan.

Divisi TSCG sendiri saat ini dipimpin oleh Chief Engineering Officer Intel, Murthy Renduchintala, yang sudah memimpin tim engineering Intel selama bertahun-tahun

Sebagai informasi, Keller telah  berkarir di Intel sejak April 2018, dan menjabat sebagai Senior Vice President Silicon Engineering. Sebelumnya, Keller menjadi teknisi eksekutif di sejumlah perusahaan teknologi ternama, seperti Tesla Inc, AMD, hingga Apple.

Baca juga: Apple Umumkan Beli Bisnis Modem Intel Rp 13 Triliun

Pengunduran diri Keller, menurut firma broker asal AS, Rosenblatt Securities, merupakan sebuah kabar yang menjadi sorotan di industri chip. Sebab, kemunduran Keller disebut bisa mengganggu strategi Intel di kemudian hari.

"Kepergian Keller adalah hal yang cukup besar dan menunjukkan bahwa apa pun yang dia laksanakan di Intel tidak berjalan dengan baik," kata analis Rosenblatt Securities, Hans Mosesmann, dikutip KompasTekno dari Bloomberg, Sabtu (13/6/2020).

"Bagi kami, situasi ini bakal mengubah atau mengganggu peta roadmap prosesor Intel (di kemudian hari)," pungkas Hans.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X