Ovo dan Dana Disebut Sepakat Merger Demi Lawan GoPay

Kompas.com - 14/06/2020, 07:29 WIB
Ilustrasi Ovo KOMPAS.com/Reska K. NistantoIlustrasi Ovo

KOMPAS.com - Dua startup fintech di Indonesia, Ovo dan Dana, disebut telah sepakat untuk menggabungkan kedua perusahaan ( merger).

Penggabungan perusahaan ini, konon dilakukan demi menggerus dominasi GoPay dalam hal pembayaran digital.

Kabar tersebut diungkap oleh seorang sumber terdekat yang tak ingin disebutkan identitasnya. Menurut laporan Bloomberg, Minggu (14/6/2020), merger ini juga dilakukan demi mengurangi strategi "bakar uang".

Menurut sumber, meski telah disepakati, penandatanganan kesepakatan ini harus tertunda karena pandemi Covid-19 yang juga melanda Indonesia.

Saat ini, kedua perusahaan tersebut kabarnya masih membahas sejumlah rincian bisnis mereka ke depan. Syarat dan waktu kesepakatan ini pun masih bisa berubah sewaktu-waktu.

Sebagai informasi, Ovo, Dana, dan GoPay adalah tiga pemain besar dalam pasar fintech di Indonesia. Ketiganya ditopang oleh pemodal asing yang juga memiliki reputasi besar.

Baca juga: Ketambahan Ovo, Ini Daftar 5 Startup Unicorn di Indonesia

Ovo merupakan bagian dari Softbank Group yang juga didukung oleh Grab Holdings Inc. Dana ditopang oleh afiliasi dari Alibaba Group Holding Ltd.

Sementara GoPay yang merupakan bagian dari Gojek dimodali oleh sejumlah pemodal besar mulai dari Grup Djarum, PayPal, hingga Facebook Inc.

Apabila rampung, artinya, kesepakatan merger ini juga akan membantu Grab untuk bersaing dengan Gojek di Indonesia, khususnya dalam layanan pembayaran digital.

Pada Februari lalu, berdasarkan studi yang dilakukan lembaga riset pasar Ipsos, pangsa pasar GoPay diketahui masih dominan di Tanah Air.

GoPay menjadi dompet digital yang paling tinggi diminati. Ada 58 persen peminatnya, sementara OVO 29 persen, Dana 9 persen, dan LinkAja 4 persen.

Tanggapan Ovo

Menanggapi hal tersebut, Head of Public Relations Ovo, Sinta Setyaningsih menyebut bahwa pihaknya masih belum bisa memberikan pernyataan terkait rumor yang beredar.

Baca juga: Dulu Cuma Meme, Sekarang Bayar SPP Pakai GoPay Jadi Kenyataan

"Saat ini kami belum bisa memberikan tanggapan terkait rumor yang ada di market," ungkap Sinta sebagaimana dikutip KompasTekno dari Kontan.co.id, Minggu (14/6/2020).

Rencana bergabungnya Ovo dan Dana sejatinya telah berembus sejak tahun 2019 lalu. Kesepakatan keduanya, akan mengakhiri proses negosiasi yang berlangsung selama berbulan-bulan.

Ant Financial, afiliasi keuangan Alibaba yang juga mensponsori Dana, awalnya enggan menyerahkan kendali bisnis perusahaan tersebut.



Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X