Amazon Ungkap Rekor Baru Serangan "DDoS"

Kompas.com - 20/06/2020, 16:13 WIB
ilustrasi hacker shutterstockilustrasi hacker
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Amazon dikabarkan berhasil menangkal serangan siber berjenis DDoS (distributed denial-of-service) terbesar di dunia.

Setidaknya begitu menurut laporan terbaru yang dirilis Amazon terkait beragam ancaman yang ditangkal oleh sistem keamanan siber perusahaan, AWS Shield, pada kuartal pertama (Q1) 2020.

Berdasarkan laporan tersebut, Amazon mengungkap bahwa perusahaan berhasil menepis "rekor baru" serangan DDoS sebesar 2,3 terabit per detik (Tbps) pada minggu ketiga Februari lalu.

Akibat serangan tersebut, Amazon bahkan sempat menjadikan tiga hari di dalam minggu tersebut sebagai "hari darurat".

Jika dibandingkan serangan DDoS yang pernah terjadi sebelumnya, serangan yang dialami Amazon tersebut terbilang jauh lebih tinggi.

Sebagaimana dilansir TheVerge, rekor serangan siber terbesar terjadi pada 2018 lalu, di mana platform keamanan NetScout Arbor "hanya" menangkal sekitar 1,7 Tbps serangan DDoS.

Sekitar satu bulan sebelumnya, platform coding GitHub mengaku bahwa situsnya menerima trafik sebesar 1,35 Tbps dari serangan DDoS.

Network volumetric events yang dipantau Amazon di Q1 2020 menunjukkan bahwa pada minggu ketiga Februari ada bludakan data sebanyak 2,3 Tbps berupa serangan DDoS.Amazon Network volumetric events yang dipantau Amazon di Q1 2020 menunjukkan bahwa pada minggu ketiga Februari ada bludakan data sebanyak 2,3 Tbps berupa serangan DDoS.

Amazon sendiri mengaku belum pernah menerima serangan DDoS dengan jumlah sederas itu. Bahkan, terhitung sejak Q2 2018 hingga Q4 2019, serangan DDoS yang ditangkis AWS Shiled disebut tak kurang dari 1 Tbps.

Meski tercatat paling besar, tidak disebutkan siapa pelaku di balik serangan DDoS tersebut, berikut situs atau platform pengguna AWS mana yang dijadikan sasaran oleh para peretas (hacker).

Yang jelas, metode serangan DDoS yang paling banyak dipakai adalah "CLDAP reflection".

Baca juga: Facebook dan Instagram Tahun Ini Makin Sering Tumbang

Sebagai informasi, DDoS merupakan serangan paket data dalam jumlah besar ke server. Masifnya jumlah paket data yang diterima dalam waktu bersamaan bisa mengakibatkan server melambat, bahkan tumbang.

Adapun CLDAP reflection sendiri merupakan metode DDoS yang memanfaatkan server pihak ketiga (third-party) untuk melipatgandakan jumlah data yang dikirim ke alamat IP korban.

Data yang dilipatgandakan itu bisa berkisar 56 hingga 70 kali lipat dari besar data aslinya, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari ZDNet, Sabtu (20/6/2020).

Baca juga: Internet Indonesia Terganggu pada Malam Jumat, Ini Penjelasannya

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber ZDNet
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X