Ratusan Ekstensi di Google Chrome Mata-matai Pengguna

Kompas.com - 22/06/2020, 12:07 WIB
Ilustrasi logo Chrome CNETIlustrasi logo Chrome

KOMPAS.com - Pengguna browser Google Chrome, khususnya yang sering memasang ekstensi, sebaiknya berhati-hati.

Pasalnya, firma keamanan siber Awake Security menemukan ada sebanyak 111 ekstensi palsu yang berbahaya.

Kebanyakan adalah ekstensi yang berfungsi sebagai penanda saat pengguna masuk ke situs yang tidak aman, dan ekstensi pengubah format file.

Ekstensi tersebut dapat mengintai pengguna dengan mengambil tangkapan layar (screenshot), mencuri kredensial log in dan mencuri password saat penggna mengetikannya di layar.

Hal tersebut tentunya membahayakan para pengguna Chrome yang menggunakan browser untuk membuka halaman-halaman yang sensitif.

Seperti pengguna yang bekerja di sektor perbankan, keuangan, kesehatan, hingga organisasi pemerintahan.

Baca juga: Google Dituntut Rp 70 Triliun gara-gara Mode Incognito di Chrome

"Aktor di balik upaya ini, telah menguatkan kehadirannya di hampir setiap jaringan," ungkap peneliti Awake Security.

Belum jelas siapa dalang di balik ekstensi ini. Namun, peneliti mengatakan bahwa sang pembuat menyantumkan kontak palsu ketika mereka mengirimkan ekstensi tersebut ke Google.

Menurut Gary Golomb, co-founder Awake, ekstensi berbahaya ini sengaja dirancang agar tidak mudah terdeteksi anti-virus komputer. Ekstensi itu kabarnya telah diunduh hingga 32,9 juta kali.

"Hal ini menunjukan bahwa sang aktor bisa menggunakan metode yang sangat sederhana untuk menyembunyikan ribuan domain berbahaya," jelas Golomb, dirangkum dari Reuters.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X