Sepekan Beroperasi, WhatsApp Payment Diblokir di Brasil

Kompas.com - 25/06/2020, 08:00 WIB
ilustrasi WhatsApp user slashgear.comilustrasi WhatsApp user

KOMPAS.com - WhatsApp Payment baru resmi meluncur 15 Juni lalu di Brasil. Sepekan setelah diluncurkan, layanan pembayaran dari WhatsApp itu kini diblokir oleh pemerintah Brasil.

Bank Sentral di Brasil meminta Visa dan Mastercard untuk menangguhkan semua transaksi melalui WhatsApp Pay. Diketahui, Visa dan Mastercard menjadi salah satu mitra untuk layanan WahtsApp Pay di Brasil.

Apabila tidak menaati permintaan tersebut, Visa dan Mastercard terancam akan mendapatkan sanksi administrasi dan denda. Salah satu alasan yang dikemukakan, Bank Sentral ingin memastikan kompetisi yang sehat di sistem pembayaran digital.

Baca juga: PayPal Bakal Jadi Alat Pembayaran di Gojek, WhatsApp Pay Menyusul?

"Alasan keputusan Bank Sentral adalah untuk menjaga lingkungan kompetitif yang memadai, memastikan sistem bisa beroperasi, cepat, aman, transparan, terbuka dan sistem pembayaran yang ekonomis," jelas perwakilan bank sentral Brasil.

Bank Sentral mengatakan belum sempat menganalisis layanan WhatsApp Payment sebelum resmi diluncurkan di negaranya. Usut punya usut, Bank Sentral Brasil ternyata memiliki layanan pembayaran digital sendiri bernama PIX.

PIX telah menggandeng hampir 1.000 pemain industri dan baru akan diluncurkan pada bulan November mendatang. Selain alasan soal kompetisi, Bank Sentral juga menyoroti soal keamanan data pribadi pengguna.

Baca juga: Facebook Buka Lowongan Pimpinan WhatsApp di Indonesia

Menanggapi keputusan ini, Facebook selaku pemilik WhatsApp mengajukan banding ke Dewan Administratif Pertahanan Ekonomi Brasil.

Perwakilan WhatsApp mengatakan bahwa tujuan proyek ini adalah untuk memberikan layanan pembayaran digital yang terbuka bagi 120 juta pengguna WhatsApp di Brasil.

Untuk mewujudkan proyek ini, WhatsApp juga akan menggandeng mitra lokal dan Bank Sentral. Sebelum resmi meluncurkannya, WhatsApp telah lebih dulu menguji coba layanan ini selama sebulan.

"Sebagai tambahan, kami mendukung proyek pembayaran digital PIX milik bank sentral dan bersama para mitra, kami berkomitmen untuk bekerja sama dengan Bank Sentral untuk mengintegrasi sistem kami ketika PIX sudah tersedia," jelas perwakilan WhatsApp, dirangkum KompasTekno dari The Next Web, Kamis (25/6/2020).

Baca juga: Facebook Pay Siap Hadir di Indonesia, Gandeng Fintech Lokal

Terlepas dari keputusan gugatan tesebut, pengadilan negeri akan membuka kasus ini untuk menentukan apakah WhatsApp dan para mitranya harus melapor ke otoritas lebih dulu sebelum mengoperasikan WhatsApp Payment.

Brasil menjadi negara pertama WhatsApp Payment untuk bisa beroperasi secara nasional. Sebelumnya, WhatsApp telah menguji coba layanan ini di India tahun 2018.

Namun uji coba itu terganjal restu dari otoritas setempat, sehingga tak kunjung beroperasi hingga saat ini. WhatsApp Payment kabarnya juga tengah diuji coba di Meksiko.

WhatsApp Payment juga sempat dikabarkan akan hadir di Indonesia dengan menggandeng sejumlah mitra lokal. Namun hal itu belum terwujud hingga saat ini.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X