AS Anggap Huawei dan ZTE sebagai Ancaman Nasional

Kompas.com - 02/07/2020, 07:05 WIB
ilustrasi Huawei user businessinsider.comilustrasi Huawei user

KOMPAS.com - Perseteruan antara pemerintah Amerika Serikat (AS) dan dua perusahaan teknologi asal China, yakni Huawei dan ZTE seakan tak ada habisnya.

Dalam laporan terbaru, Federal Communications Commission (FCC) AS menetapkan kedua raksasa China itu sebagai "ancaman terhadap keamanan nasional".

"Kami menetapkan Huawei dan ZTE sebagai risiko keamanan nasional bagi jaringan telekomunikasi Amerika, dan untuk masa depan pengembangan teknologi 5G," kata Ajit Pai, Chairman FCC.

 Baca juga: Pertama Kali, Huawei Salip Samsung sebagai Pabrikan Smartphone Terbesar

Ajit mengatakan perangkat elektronik Huawei dan ZTE jadi alasan pelarangan, karena kedua perusahaan punya kedekatan dengan Partai Komunis China dan militernya. Mereka pun dicurigai bisa melakukan kegiatan mata-mata terhadap AS lewat perangkat buatannya.

"Mereka juga harus tunduk pada hukum China yang mewajibkan mereka untuk bekerja sama dengan badan intelijen negara," terang Ajit.

Tak hanya itu, FCC pun melarang operator-operator seluler AS membeli perangkat Huawei dan ZTE dengan dana subsidi.

Dana subsidi yang dimaksud adalah Universal Service Fund (USF) dari operator-operator seluler setiap kuartal. Jumlah dana USF yang dicairkan mencapai 8,3 miliar dollar AS (Rp 119 triliun) sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Kamis (2/7/2020).

Baca juga: Huawei Sebut Aturan Dagang AS Semena-mena dan Jahat

Pemerintah AS sendiri mengklaim bahwa perlengkapan telekomunikasi buatan Huawei dan ZTE mengandung risiko bagi keamanan nasional karena bisa dipakai untuk memata-matai pengguna perangkatnya dan meneruskan informasi hasil sadapan kepada China.

Atas dasar inilah, pemerintah AS seringkali membuat langkah yang diupayakan untuk menjegal langkah perusahaan-perusahaan China di Amerika Serikat.

Pada bulan Mei 2019 lalu, Departemen Perdagangan Amerika Serikat juga telah memasukkan nama Huawei ke dalam daftar hitam "Entity List".

Huawei pun tidak diperkenankan untuk membeli segala macam komponen dari perusahaan Amerika Serikat dan tidak bisa memakai aplikasi serta layanan Google di ponselnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X