Indonesia Dapat Lampu Hijau Beli 8 Helikopter MV-22 Osprey

Kompas.com - 08/07/2020, 12:36 WIB
Helikopter tiltrotor MV-22 Osprey yang dioperasikan oleh Marinir AS. US Marine CorpsHelikopter tiltrotor MV-22 Osprey yang dioperasikan oleh Marinir AS.
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Indonesia pekan ini mendapat lampu hijau untuk mendapatkan MV-22 Osprey Block C dari Amerika Serikat. Departemen Luar Negeri Amerika AS telah menyetujui rencana pembelian helikopter tiltrotor tersebut.

Dalam siaran pers di situs Badan Kerja Sama Pertahanan Keamanan AS (Defense Security Cooperation Agency/DSCA) yang dimuat pada Selasa (6/7/2020), DSCA telah mengirim notifikasi akan kemungkinan penjualan MV-Osprey ke Kongres AS pada hari yang sama.

Menurut keterangan dari DSCA, pemerintah Indonesia telah mengajukan rencana pembelian delapan unit helikopter MV-22 Osprey Block C, dengan nilai total pembelian mencapai 2 miliar dollar AS (sekitar Rp 28,9 triliun).

Baca juga: Uber Luncurkan Ojek Helikopter, Berapa Tarifnya?

"Membantu Indonesia dalam mengembangkan dan mempertahankan kapabilitas pertahanan diri yang kuat dan efektif adalah hal yang vital bagi kepentingan nasional AS," demikian bunyi pernyataan resmi DSCA.

Jika rencana pembelian ini berjalan mulus, Indonesia bisa menjadi negara ketiga di dunia yang mengoperasikan MV-22 Osprey, setelah AS dan Jepang.

Selain itu, Indonesia juga akan menjadi negara pertama operator pesawat yang unik dan canggih ini di kawasan Asia Tenggara.

MV-22 Osprey dengan baling-baling menghadap depan saat terbang.Bell Helicopter MV-22 Osprey dengan baling-baling menghadap depan saat terbang.

Helikopter buatan pabrikan Bell, AS, ini memiliki sayap dengan dua rotor (baling-baling) di kedua ujung sayapnya yang bisa diputar (tilt) ke depan dan ke atas. Dengan desain seperti itu, MV-22 Osprey menggabungkan keunggulan sebuah helikopter dengan pesawat (fixed wing).

Saat baling-balingnya menghadap ke atas, pesawat ini bisa lepas landas dan mendarat secara vertikal serta bisa melakukan terbang diam (hovering) seperti helikopter.

Namun, saat sudah mengudara, orientasi baling-balingnya bisa diputar menghadap ke depan, dan helikopter pun berubah jadi terbang layaknya pesawat fixed wing pada umumnya, dengan kecepatan dan daya jelajah yang lebih tinggi daripada helikopter konvensional.

Baca juga: Terbang Menembus Kabut, Helikopter Kobe Bryant Tak Punya Sistem Peringatan

Desain seperti ini dianggap sesuai dengan karakteristik geografis di Indonesia, khususnya di wilayah pedalaman, yang tidak memiliki infrastruktur runway yang memadai untuk mendaratkan pesawat angkut.

Sebagaimana dihimpun dari Kompas.id, kontraktor utama untuk penjualan Osprey ke Indonesia adalah perusahaan Bell Textron Inc di Amarillo, Texas; dan Boeing Company di Ridley Park, Pennsylvania.

Penjualan ini antara lain juga akan meliputi sistem perencanaan misi bersama (joint mission planning systems/JPMS); dokumentasi teknis dan publikasi, suku cadang dan onderdil reparasi pesawat, serta berbagai unsur dukungan teknis dan program lainnya.



Sumber DSCA
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X