Meow Attack, Hacker Hapus Ribuan Data Sisakan Kata "Meong"

Kompas.com - 24/07/2020, 13:50 WIB
Ilustrasi. SHUTTERSTOCK/ALENAOZEROVAIlustrasi.

KOMPAS.com - Ribuan basis data ( database) yang konon tidak dilindungi dengan sistem keamanan (unsecured) dilaporkan telah disabotase oleh pihak-pihak yang tidak berganggung jawab.

Para oknum hacker ini menggunakan sistem penyerangan otomatis (bot), menghapus semua database dan hanya meninggalkan "jejak" berupa kata " meow" atau "meong", bentuk vokalisasi kucing yang paling populer.

Menurut kepala firma riset keamanan siber Comparitech, Bob Diachenko, jenis database yang awalnya menjadi incaran adalah Elasticsearch yang tersimpan di server VPN asal Hong Kong,  UFO VPN, yang juga sempat terekspos ke publik.

Baca juga: Kisah Pilu di Balik Meme Lucu Wanita dan Kucing

Namun, seiring berjalannya waktu, mereka mulai menyerang beberapa jenis database lain, seperti MongoDB, Apache Casandra, dan lain sebagainya.

Hal tersebut diketahui berdasarkan hasil pencarian di situs pencari komputer yang terhubung dengan internet, Shodan, dengan kata kunci "meow".

Bob melanjutkan, alih-alih meminta uang tebusan, pelaku yang melancarkan serangan "meow" ini diduga hanya sekadar iseng saja.

Database yang diincar bisa dihapus langsung tanpa peringatan atau ancaman kepada sang pemilik, diduga serangan ini menggunakan metode search and destroy.

 

"Menurut saya, jika menilik kebanyakan kasus, pelaku yang mengandalkan serangan (meow) ini adalah mereka yang iseng dan ingin bersenang-senang saja lantaran mereka bisa melakukannya dengan mudah," ujar Bob kepada situs ArsTechnica.

Baca juga: Kucing dari Cianjur Juara Kompetisi WeChat

Belum jelas apa maksud atau motif para penyerang database yang menggunakan sebuah istilah yang biasa dipakai untuk suara kucing ini. Namun, satu laporan mengklaim bahwa mereka memang hanya akan mengincar kumpulan basis data yang unsecured saja.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari BleepingComputer, Jumat (24/7/2020), serangan "meow" kini sudah melanda sekitar 1.800 database, mencakup Elasticsearch (1.395), MongoDB (383), dan Redis (54).

Ada kemungkinan basis data berjenis lain, seperti Apache Casandra, juga terkena imbasnya.

Sebab, situs Shodan disebut bakal terus  terus mengindeks jenis database lain. Sehingga, angka 1.800 tadi juga berpotensi bakal bertambah seiring dengan berjalannya waktu.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X