Trafik YouTuber Indonesia Turun akibat Pandemi atau Algoritma?

Kompas.com - 28/07/2020, 16:04 WIB
Ilustrasi Youtube. CnetIlustrasi Youtube.

KOMPAS.com - Sejumlah YouTuber di Indonesia mengakui mengalami penurunan trafik dan pendapatan. Hampir sebagian besar merasa penurunan dimulai sejak awal 2020, bersamaan dengan pandemi Covid-19 di Indonesia.

Namun benarkah penurunan ini diakibatkan oleh pandemi Covid-19, atau perubahan algoritma YouTube

Untuk diketahui, laporan The New York Times menyebut bahwa YouTube justru mengalami kenaikan jumlah penonton sebesar 15 persen pada periode Januari-April 2020.

Dari adsense hingga viewer

KompasTekno mengonfirmasi ke sejumlah YouTuber di Indonesia, seperti YouTuber yang gemar mengulik segala hal yang berhubungan dengan dunia otomotif, Fitra Eri.

Baca juga: Blackpink Pecahkan Rekor di YouTube

Kepada KompasTekno, Fitra mengaku bahwa di masa pandemi ini, pendapatan dari adsense di kanal YouTube-nya cenderung menurun meski jumlah trafik viewer meningkat.

Hal itu menurut Fitra kemungkinan karena jumlah pengiklan ke YouTube berkurang.

"Turunnya per 1.000 views di saya sekitar 40 persen. Tapi karena traffic meningkat jadinya jumlah adsense mirip saja dengan sebelumnya," lanjut Fitra.

Adsense sendiri merupakan program kerja sama periklanan yang dikelola Google. Setelah akun Google tertaut dengan adsense, setiap video yang ditonton minimal 30 detik akan terhitung dan dikonversikan ke adsense.

Sedangkan CPM (cost per mille) adalah bayaran yang diberikan ke YouTuber tiap kelipatan 1.000 view pada video mereka. Ini menjadi salah satu faktor penting dalam memonetisasi iklan di YouTube.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X