Microsoft Benarkan Rencana Akuisisi TikTok

Kompas.com - 03/08/2020, 10:02 WIB
ilustrasi Microsoft cnet.comilustrasi Microsoft
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Akhir pekan lalu, Presiden Amerika Serikat ( AS), Donald Trump mengatakan sedang mempertimbangkan beberapa "opsi" untuk TikTok yang dicurigai meneruskan informasi pengguna ke China.

Selain pemblokiran, alternatif lain buat TikTok adalah melakukan divestasi operasionalnya di AS agar terlepas dari manajemen perusahaan induknya, Bytedance. Microsoft dikabarkan sebagai salah satu calon peminangnya.

Baca juga: TikTok, Terancam Diblokir di Amerika Serikat dan Bakal Dibeli Microsoft?

Kini Microsoft sudah memastikan bahwa pihaknya memang berencana melakukan akuisisi atas TikTok. Konfirmasinya dipublikasikan dalam sebuah posting di blog resmi perusahaan yang diunggah pada hari Minggu kemarin.

"Microsoft akan bergerak cepat dan terus berdiskusi dengan perusahaan induk TikTok, ByteDance, dalam hitungan minggu, dan ditargetkan selesai selambat-lambatnya pada tanggal 15 September 2020," kata Microsoft

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Blog Microsoft, Senin (3/8/2020), nantinya kesepakatan yang dibuat kedua pihak bakal didasari oleh beragam hasil tinjauan dari Komite Investasi Asing Amerika Serikat (CFIUS).

CFIUS sendiri adalah sebuah lembaga AS yang bertanggung jawab untuk meninjau sekaligus menyelidiki beragam kesepakatan soal investasi asing di AS yang dapat memengaruhi keamanan nasional negara tersebut.

Data pengguna TikTok asal AS akan dipindahkan ke dalam negeri

Tidak disebutkan berapa nilai akuisisi TikTok oleh Microsoft nanti. Sebuah laporan mengklaim bahwa angkanya bisa mencapai 100 miliar dollar AS atau menembus kisaran Rp 1.470 triliun. .

Ketika proses akuisisi rampung, seluruh data pengguna TikTok asal AS yang berada di luar server AS bakal dihapus, sehingga tidak ada campur tangan negara lain, begitu juga China.

Baca juga: Instagram Berencana Sogok Influencer TikTok?

"Microsoft akan memastikan bahwa semua data pribadi pengguna TikTok asal AS bakal dipindahkan dan tetap berada di AS," klaim pihak Microsoft.

"Jika ada data pengguna TikTok asal AS yang dicadangkan di luar AS, maka Microsoft akan memastikan bahwa data ini bakal dihapus dari server tersebut setelah dipindahkan (ke AS)," pungkas mereka.



Sumber Microsoft
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X