Pemblokiran WeChat di AS Disebut Bisa Bikin iPhone Tak Laku

Kompas.com - 11/08/2020, 15:21 WIB
ilustrasi iPhone user digitaltrends.comilustrasi iPhone user

KOMPAS.com - Perintah langsung (executive order) yang dilayangkan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump kepada TikTok (ByteDance) dan WeChat (Tencent) pekan lalu bisa beradampak pada beragam hal.

Salah satunya adalah pencabutan kedua aplikasi tersebut dari toko aplikasi resmi, termasuk dari App Store besutan Apple. Apabila perintah ini terwujud, maka penjualan iPhone, baik secara global maupun China, diprediksi bakal tergerus.

Setidaknya begitu menurut seorang analis kenamaan yang biasa memprediksi kabar industri seputar Apple, Ming-Chi Kuo.

Baca juga: Trump Beri Waktu 45 Hari bagi TikTok dan WeChat Serahkan Bisnis ke AS

Prediksi ini sendiri didasari oleh aplikasi WeChat yang diklaim telah memiliki pengguna aktif bulanan (monthly active users) sekitar 1,2 miliar orang.

Di negara asalnya, aplikasi tersebut bahkan terbilang cukup penting, lantaran digunakan untuk berkomunikasi, mencari informasi berita, hingga pembayaran digital.

"Karena WeChat aplikasi penting bagi para pengguna asal China, kami percaya bahwa perintah tersebut (jika terjadi) bakal memengaruhi penjualan iPhone di pasar China," ujar Kuo sebagaimana dikutip KompasTekno dari MacRumors, Selasa (11/8/2020).

Ia tidak mengumbar berapa persen penurunan penjualan iPhone yang bakal terjadi di China.

Namun, jika mengacu pada laporan keuangan Apple Juni lalu, kawasan Greater China terbilang cukup penting lantaran berkontribusi sekitar 15 persen terhadap pendapatan Apple secara global.

Hingga 30 persen

Sedangkan apabila menilik penjualan produk Apple dalam skala global, Kuo mengatakan ada dua skenario penurunan yang mungkin saja bisa terjadi.

Pertama, aplikasi WeChat bisa saja dihapus dari App Store seluruh negara (region). Dalam skenario ini, penjualan iPhone, serta beragam produk Apple lainnya, bakal menurun sekitar belasan hingga puluhan persen.

Baca juga: Peluncuran iPhone 12 Menyalahi Tradisi Tahunan Apple?

"Secara global, kami memprediksi penjualan iPhone bakal menurun 25 hingga 30 persen. Sementara untuk produk ekosistem Apple (AirPods, iPad, Apple Watch, Mac), penjualannya bisa menurun sekitar 15 hingga 25 persen," klaim Kuo.

Lalu, ada skenario di mana pemerintah AS hanya menghapus aplikasi WeChat dari App Store region AS saja. Jika ini terjadi, penjualan iPhone secara global juga diprediksi tetap turun.

Namun penurunannya, menurut Kuo, hanya berkisar di angka 3 hingga 6 persen saja (untuk iPhone). Sementara penjualan produk Apple lainnya diprediksi bakal ikut berkurang dengan angka penurunan tak lebih dari 3 persen.

Karena diprediksi menurun, Kuo menyarankan agar para penyuplai komponen Apple mengurangi jumlah pasokan komponen ke perusahaan asal Cupertino, California, AS tersebut, setidaknya hingga perintah langsung Trump tadi benar-benar terwujud.



Sumber Mac Rumors
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X