Huawei Resmikan Sistem Operasi HarmonyOS 2.0 untuk Smartphone

Kompas.com - 11/09/2020, 17:31 WIB
Huawei Harmony OS digitaltrends.comHuawei Harmony OS
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Huawei akhirnya resmi memperkenalkan HarmonyOS versi terbarunya yaitu HarmonyOS 2.0, sebagai nama internasional dari sistem operasi buatannya sendiri.

HarmonyOS 2.0 diumumkan secara langsung oleh CEO Huawei, Richard Yu dalam sebuah acara bertajuk Huawei Developer Conference yang digelar secara online pada Jumat (11/9/2020).

Yu mengatakan bahwa sistem operasi HarmonyOS 2.0 rencananya akan mulai digunakan di perangkat smartphone Huawei pada awal tahun 2021.

"Kemungkinan mulai tahun depan, kita akan melihat smartphone dengan sistem operasi HarmonyOS 2.0 ini," kata Yu seperti dikutip KompasTekno dari Phone Arena.

Baca juga: Huawei Pastikan Smartphone dengan OS Harmony Meluncur Tahun Depan

Selain smartphone, HarmonyOS 2.0 juga akan digunakan di perangkat lain seperti PC, smartwatch, smart speaker, smart TV, tablet, hingga head unit yang terpasang di dalam mobil.

Versi beta dari HarmonyOS 2.0 SDK (software development kit) untuk berbagai jenis perangkat tersebut kabarnya akan hadir dalam waktu dekat.

Huawei mengklaim HarmonyOS 2.0 membawa peningkatan dari segi keamanan, sistem pendeteksi suara, dan kemampuan transfer data lintas perangkat yang
lebih cepat.

OpenHarmony untuk pihak ketiga

Dalam kesempatan yang sama, Huawei juga mengumumkan proyek terbarunya bernama OpenHarmony yang mirip dengan Android versi open source (AOSP).

OpenHarmony terbuka untuk produsen pihak ketiga serta memberikan peluang besar bagi pengembang untuk menciptakan lebih banyak lagi aplikasi.

Karena merupakan platform lintas perangkat, nantinya versi aplikasi yang sama akan kompatibel dan bisa berjalan di perangkat lain jenis.

Baca juga: Smartphone Huawei Bakal Bernasib seperti Nokia?

Huawei mengatakan bahwa proyek OpenHarmony ini akan mendukung perangkat dengan kapasitas RAM 128 KB hingga 128 MB dan berencana akan diperluas ke perangkat yang memiliki RAM 4 GB pada April 2021.

Karena telah putus hubungan dari Google, Huawei kini menggunakan Android versi open source (AOSP) di ponselnya, dengan Huawei Mobile Services (HMS) untuk menggantikan ekosistem layanan dan aplikasi Google.

HMS diklaim menawarkan sekitar 96.000 aplikasi hingga saat ini dan didukung oleh 1,8 juta developer.

 



Sumber phonearena
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X