Kim Kardashian dkk "Boikot" Facebook dan Instagram Selama 24 Jam, Ada Apa?

Kompas.com - 16/09/2020, 15:32 WIB
Kim Kardashian Pop SugarKim Kardashian
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Sejumlah pesohor kelas dunia, salah satunya Kim Kardashian West, berencana untuk "pensiun" dari Instagram dan Facebook selama 24 jam alias satu hari penuh dalam waktu dekat.

Hal tersebut dilakukan sebagai wujud protes atas kebijakan Facebook yang hingga saat ini masih mengizinkan berbagai postingan bernada ujaran kebencian, propaganda, hingga hoaks mengalir di platform mereka.

Keputusan Kim tadi diutarakan dalam sebuah postingan di Facebook, Instagram, hingga Twitter.

"Saya senang bisa terhubung langsung dengan penggemar saya lewat Instagram dan Facebook, namun saya tidak bisa diam ketika kedua platform ini mengizinkan pengguna untuk menyebar ujaran kebencian, propaganda, dan hoaks," kata Kim di postingannya.

"Hoaks yang dibagikan di media sosial memiliki dampak serius terhadap pemilu dan merusak nilai demokrasi kita. Besok, saya akan 'membekukan' akun Instagram dan Facebook saya untuk mengirimkan pesan kepada mereka agar #StopHateForProfit," imbuh Kim.

Saat ini, Kim sendiri merupakan pengguna Facebook dan Instagram yang bisa dibilang cukup berpengaruh. Sebab, akun Facebook-nya sudah diikuti oleh sekitar 30 juta orang, sedangkan akun Instagramnya memiliki 188 juta follower.

Baca juga: Elon Musk Serukan Hapus Facebook

Didukung pesohor lain

Tak hanya Kim, gerakan #StopHateForProfit sendiri belakangan ini ramai digaungkan oleh sejumlah pihak dan pesohor internasional.

Di antaranya seperti Sacha Baron Cohen, Katy Perry, Jennifer Lawrence, Judd Apatow, Ashton Kutcher, Amy Schumer, Sarah Silverman, Jamie Foxx, Leonardo DiCaprio, hingga Michael B. Jordan.

Gerakan tersebut diketahui bertujuan untuk menghentikan Facebook yang dianggap memanfaatkan platform besutan mereka demi meraup keuntungan tanpa mengawasi konten yang tersiar di dalamnya.

Gerakan #StopHateForProfit sendiri konon sudah dilancarkan sekitar 17 Juni lalu, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari TheVerge, Rabu (16/9/2020). 

Aksi ini dipicu oleh kebijakan Facebook yang memilih untuk tidak menghapus postingan Presiden AS, Donald Trump yang bernada kekerasan beberapa waktu lalu.

Selain para selebritas, kampanye tersebut juga didukung oleh sejumlah perusahaan besar, seperti Coca-cola hingga Unilever, dengan cara menyetop iklannya di Facebook.

Baca juga: Setelah Unilever, Giliran Microsoft Berhenti Beriklan di Facebook

Protes atas kebijakan Facebook ini juga sempat dilakukan oleh karyawan mereka sendiri. Sejumlah karyawan melakukan aksi mogok virtual, beberapa di antaranya bahkan ada yang sampai mengundurkan diri.



Sumber The Verge
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X