Pengemudi Gojek yang Berkerumun Saat PSBB Bakal Kena "Suspend"

Kompas.com - 28/09/2020, 07:06 WIB
Ilustrasi Gojek. Dok Humas GojekIlustrasi Gojek.

KOMPAS.com - Perusahaan ride hailing Gojek mengimbau mitra pengemudinya untuk tertib selama masa pembatasan sosial berskala besar ( PSBB). Gojek meminta mitra pengemudi untuk tetap menjaga jarak dan tidak berkerumun saat sedang menunggu penumpang.

Imbauan ini diperketat dengan pengerahan tim operasional di lapangan untuk melakukan sosialisasi dan pengawasan di sejumlah lokasi.

Lokasi dimaksud adalah pusat transportasi publik, seperti stasiun KRL/MRT maupun terminal bus. Bagi mitra yang ketahuan melanggar, Gojek tak segan memberikan sanksi.

Baca juga: Gojek dan Grab Boleh Angkut Penumpang Selama PSBB di Jakarta

"Mitra yang secara berulang terdeteksi melanggar protokol kesehatan akan mendapatkan sanksi berupa suspensi/penonaktifan akun sementara," jelas Nila Marita, Chief Corporate Affairs Gojek, melalui siaran resmi yang diterima KompasTekno, Sabtu (26/9/2020).

Gojek juga mengatakan telah mengimplementasikan pengaturan Geofencing untuk memastikan bahwa layanan tidak dapat beroperasi di wilayah yang ditetapkan sebagai Wilayah Pengendalian Ketat.

Pengaturan tersebut juga akan memberi peringatan, bahkan menangguhkan sementara akun mitra pengemudi secara otomatis, apabila sistem mengindikasikan mereka sedang berkerumun.

Selain itu, Gojek turut menerapkan jaga jarak aman dalam pengelolaan operasional Posko Aman J3K.

Mitra pengemudi yang mendatangi posko untuk melakukan pengecekan suhu tubuh dan penyemprotan disinfektan, diminta untuk mendaftar lebih dulu lewat fitur "Buat Janji" yang ada di aplikasi mereka.

Baca juga: Kabar Merger Gojek dan Grab Kembali Mencuat

Hal ini bertujuan untuk memudahkan pengelolaan posko dan jarak antrean. Saat ini Gojek telah mendirikan dan mengoperasikan Posko Aman J3K di puluhan lokasi yang tersebar di lima kota administrasi di DKI Jakarta.

Nila mengatakan, upaya-upaya di atas dijalankan oleh Gojek untuk menjaga standar kualitas layanan yang mengedepankan protokol kesehatan.

"Sehingga pelanggan, mitra, dan seluruh pengguna ekosistem Gojek dapat terus menjalani keseharian dengan aman, nyaman, dan terjaga kesehatannya," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X