Huawei Lobi Pabrikan Ponsel China Pakai OS Harmony

Kompas.com - 28/09/2020, 08:27 WIB
Booth Huawei di MWC 2019. KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoBooth Huawei di MWC 2019.

KOMPAS.com - Sejak tahun lalu, vendor ponsel China, Huawei dicekal oleh pemerintah Amerika Serikat, sehingga tidak lagi bisa menggunakan layanan Google Mobile Services (GMS) di ponsel buatannya.

Kini, Huawei tengah mempersiapakan sistem operasi mereka sendiri, HarmonyOS sebagai pengganti Android, agar bisa dipakai di lebih banyak smatphone, termasuk ponsel buatan pabrikan lain.

Namun Zhang Ping An, Presiden Layanan Cloud Konsumen Huawei mengatakan bahwa perusahaan sedang melobi vendor-vendor ponsel China untuk memperluas penggunaan HarmonyOS.

Baca juga: Huawei Resmikan Petal Search, Mesin Pencari Saingan Google

Jika Huawei berhasil meyakinkan para pembuat smartphone lain untuk mengadopsi HarmonyOS di pasar China, maka hal ini akan menjadi pukulan telak bagi Google Android.

Namun, Guo Ping mengatakan bahwa perusahaan masih mencari solusi bagaimana memenuhi ratusan juta chipset smartphone yang mendukung HarmonyOS, yang dibutuhkan perusahaan setiap tahun.

Guo Ping mengungkapkan bahwa pihaknya bersedia membeli chip dari perusahaan asal AS yang mendapat izin dari pemerintah, termasuk saingannya Qualcomm.

Saat ini, semua pemasok chip utama Huawei, termasuk TSMC, Samsung Electronics, SK Hynix, Kioxia, Sharp, Micron, dan Sony telah berhenti berbisnis dengan Huawei untuk mematuhi peraturan AS yang baru.

Di sisi lain, baru-baru ini AMD dan Intel mengonfirmasi telah mendapatkan lisensi dari pemerintah Amerika Serikat, agar bisa berbisnis dengan Huawei, tetapi cakupannya belum diketahui.

Baca juga: Huawei Resmikan Sistem Operasi HarmonyOS 2.0 untuk Smartphone

Selain AMD dan Intel, MediaTek dan SMIC juga telah mengajukan izin untuk memasok chipset ke Huawei, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Gizmochina, Senin (28/9/2020).

Sebelumnya, Huawei sempat beberapa kali membantah bahwa HarmonyOS akan menggantikan posisi Android. Namun kini, Huawei tampak optimistis apabila HarmonyOS akan menjadi sistem operasi dunia di masa depan.

Untuk mempercepat pengembangan HarmonyOS, Huawei juga aktif mengembangkan Huawei Mobile Service (HMS) sebagai pengganti toko aplikasi Google Play Store.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X