Harga Smartphone Naik di Masa Pandemi, Ini Sebabnya

Kompas.com - 28/09/2020, 10:31 WIB
ilustrasi smartphone user usatoday.comilustrasi smartphone user

KOMPAS.com - Seperti industri lain, industri smartphone juga terseok karena pandemi Covid-19. Pengiriman smartphone global menurut beberapa laporan firma riset mengalami penurunan sepanjang tahun 2020 dibanding periode yang sama tahun lalu.

Namun, meski pengirimannya turun, menurut laporan Counterpoint Research, harga jual rata-rata (average selling price/ASP) smartphone justru naik 10 persen secara global. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor.

Pertama adalah banyaknya toko retail yang tutup akibat kondisi ekonomi imbas pandemi Covid-19, sehingga permintaan ponsel murah juga turun.

Sementara di sisi lain, harga smartphone premium penurunannya tidak terlalu drastis, dan permintaan pasar akan ponsel high-end tetap sama. Pertumbuhan ponsel 5G (terutama di China) pada kuartal ini juga berpengaruh terhadap harga jual ponsel.

Baca juga: Warisan Teknologi dari Palm untuk Smartphone Masa Kini

Disebutkan bahwa segmen premium hanya turun 8 persen secara year over year (YoY) pada kuartal-II 2020 dibanding keseluruhan pasar. Kawasan seperti Asia Pasifik, China, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika Utara menyumbang total kenaikan ASP 10 persen secara YoY.

Hanya wilayah Amerika Latin yang mengalami penurunan ASP sebesar 5 persen. Menurut Counterpoint, Apple menjadi vendor dengan pertumbuhan tertinggi dengan kenaikan angka pengiriman sebesar 3 persen secara YoY.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Counterpoint juga mentatat andil jaringan 5G dalam meningkakan ASP. Pengiriman smartphone 5G secara keseluruhan di Q2 mencapai 10 persen dari total pengiriman smartphone dan menyumbang 20 persen dari total pendapatan.

Hal itu dikarenakan kebanyakan smartphone 5G masuk di segmen premium, seperti Galaxy S dan Note series, OnePlus 8 series, dan beberapa smartphone premium Huawei.

Permintaan akan smartphone premium juga turut didorong oleh kebutuhan fitur pendukung belajar dan bekerja dari rumah, sekaligus fitur hiburan seperti gaming dan streaming film.

Negara penyumbang kenaikan harga jual rata-rata (ASP) smartphone pada Q2 2020.Counterpoint Reseacrh Negara penyumbang kenaikan harga jual rata-rata (ASP) smartphone pada Q2 2020.

Masih dari laporan yang sama, China menjadi negara penyumbang smartphone 5G terbesar. Sebesar 72 persen angka pengiriman smartphone 5G secara global berasal dari China, khususnya disumbang oleh Huawei.

Baca juga: Pasaran Smartphone Global Diprediksi Baru Pulih pada 2022

Kontribusi besar itu membuat China menjadi negara dengan kenaikan ASP tertinggi, sekitar 13 persen secara YoY pada Q2 2020.

Dirangkum KompasTekno dari Gizmo China, Senin (28/9/2020), menurut laporan Counterpoint, total pendapatan smartphone global dikuasai oleh lima vendor besar.

Masing-masing adalah Apple sebesar 34 persen, Samsung 17 persen, Huawei 20 persen, Vivo 7 persen, dan Oppo 6 persen. Sisanya adalah akumulasi dari para vendor lain yang menyumbang pendapatan sebesar 16 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.