Produsen Chip Terbesar China Masuk Daftar Hitam AS

Kompas.com - 29/09/2020, 11:12 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump saat mendengarkan penjelasan normalisasi hubungan Bahrain-Israel di Oval Office Gedung Putih, Washington DC, Jumat (11/9/2020). AP PHOTO/ANDREW HARNIKPresiden Amerika Serikat Donald Trump saat mendengarkan penjelasan normalisasi hubungan Bahrain-Israel di Oval Office Gedung Putih, Washington DC, Jumat (11/9/2020).

KOMPAS.com - Pemerintah AS masih terus berhati-hati dengan perusahaan-perusahaan teknologi China untuk berbisnis di negaranya.

Setelah mengincar ZTE, Huawei, dan TikTok, kini Departemen Perdagangan AS memasukkan produsen chip terbesar China, Semiconductor Manufaturing International Corporation (SMIC) dalam daftar hitam "entity list".

Artinya, perusahaan-perusahaan AS dilarang berbisnis dengan SMIC, termasuk urusan ekspor-impor barang. Menurut pemerintah AS, komponen barang yang diekspor ke SMIC bisa dirakit di sana dan dipakai untuk kepentingan militer China.

Baca juga: Trump Tak Izinkan Pembelian TikTok jika Oracle Tak Punya Kontrol Penuh

Departemen Perdangangan AS dilaporkan telah mengirim edaran kepada pelaku industri chip/komputer di AS, yang berisi tentang risiko mengekspor produk ke SMIC seperti di atas.

Sebelumnya, pemerintah AS telah memperketat aturan ekspor ke China pada April lalu. Mereka harus mengantongi izin khusus yang syaratnya lebih banyak.

Namun dengan masuknya SMIC ke daftar hitam, maka perusahaan AS dilarang berbisnis sama sekali dengan perusahaan ini, kecuali telah mendapat izin khusus yang berbeda lagi.

SMIC sendiri dalam sebuah pernyataan mengklaim bahwa perusahaan hanya membuat semikonduktor dan menyediakan layanan untuk konsumen komersil. SMIC juga menekankan bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki hubungan dengan militer China.

"Semikonduktor ini hanya untuk para end-users komersial, tidak ada hubungannya dengan militer China dan tidak dibuat khusus untuk end-user militer,” ujar SMIC dikutip KompasTekno dari Reuters, Selasa (29/9/2020).

Baca juga: Huawei Lobi Pabrikan Ponsel China Pakai OS Harmony

Selain SMIC, pemerintah AS juga terus berusaha memblokir perusahaan-perusahaan China yang dinilai dapat mengancam keamanan nasional AS, seperti upaya pemblokiran aplikasi buatan Tencent, TikTok, dan WeChat.

Alasannya tidak beda dengan pemblokiran Huawei, yakni ancaman keamanan nasional. Pemerintah AS khawatir media sosial seperti TikTok dapat membagikan data pengguna AS ke pemerintah China.

Trump kemudian memberikan opsi agar aplikasi China tersebut tetap bisa digunakan di AS, dengan syarat TikTok bisa dibeli oleh Oracle dan Walmart. Namun, Trump menginginkan agar dua perusahaan AS itu menguasai TikTok sepenuhnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X