Samsung Kembali Rajai Pasaran Smartphone Dunia

Kompas.com - 01/10/2020, 09:02 WIB
S Pen memiliki warna senada dengan unit Galaxy Note 20 Ultra varian Mystic Bronze yang diterima KompasTekno. Bagian depan dan belakang ponsel berlapis kaca pelindung Gorilla Glass Victus. Finishing di punggung berjenis matte sehingga terasa tidak licin sekaligus tak mudah ternoda sidik jari. 
KOMPAS.com/ OIK YUSUFS Pen memiliki warna senada dengan unit Galaxy Note 20 Ultra varian Mystic Bronze yang diterima KompasTekno. Bagian depan dan belakang ponsel berlapis kaca pelindung Gorilla Glass Victus. Finishing di punggung berjenis matte sehingga terasa tidak licin sekaligus tak mudah ternoda sidik jari.

KOMPAS.com - Samsung semakin mengukuhkan posisinya sebagai penguasa pasar smartphone global. Dalam laporannya untuk bulan Agustus 2020, firma riset Counterpoint Research menyatakan Samsung kembali bercokol di posisi pertama.

Samsung menguasai 22 persen pangsa pasar smartphone global, jauh dari angka yang didapatkan Huawei, yakni sebesar 16 persen di periode yang sama. Selisih 6 persen tersebut menjadi gap pangsa pasar terbesar antara Samsung dan Huawei sejak bulan Februari 2020.

Pada kuartal pertama 2020, selisih pangsa pasar mereka hanya 3 persen, di mana Samsung merengkuh 20 persen, sementara Huawei 17 persen.

Baca juga: Harga Smartphone Naik di Masa Pandemi, Ini Sebabnya

Pabrikan ponsel asal Korea Selatan itu sempat kalah dari Huawei pada April 2020, tapi segera menyusul di bulan-bulan berikut, menyusul kondisi pasar di India yang berangsur pulih.

Samsung pun berniat menguatkan posisinya di India yang merupakan pasar smartphone kedua terbesar di dunia. Terlebih, belakangan ada sentimen anti produk China yang berkembang di India lantaran konflik politik di antara kedua negara.

Kendati ada pergeseran, tiga besar penguasa smartphone global masih dihuni pabrikan yang sama. Di belakang Samsung dan Huawei, ada Apple yang menguasai 12 persen pangsa pasar smartphone global di kuartal kedua 2020.

Kemudian di posisi keempat ada Xiaomi dengan pangsa pasar 11 persen. Counterpoint Research mengatakan bahwa pemblokiran Huawei oleh pemerintah Amerika Serikat akan mengguncang pasar smartphone global.

Baca juga: TikTok dan Mobile Legends Diblokir Pemerintah India, Mengapa?

Sejauh ini, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Yohnap News, Kamis (1/10/2020), Huawei masih diblokir berbisnis dengan perusahaan AS, termasuk dalam pemasokan teknologi dan software untuk produk semikonduktor yang dibuat oleh perusahaan AS.

Analis Counterpoint Research, Kang Min-soo, mengatakan hal tersebut menciptakan peluang bagi Samsung untuk meningkatkan pangsa pasarnya. "Khususnya di Eropa, di mana mereka bersaing cukup sengit dengan brand lain dengan harga yang bervariasi," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

S Pen Kini Hadir Di Galaxy S21 Ultra, Bagaimana Nasib Galaxy Note?

S Pen Kini Hadir Di Galaxy S21 Ultra, Bagaimana Nasib Galaxy Note?

Gadget
Membandingkan Samsung Galaxy S21 Ultra dan S20 Ultra, Apa Saja Bedanya?

Membandingkan Samsung Galaxy S21 Ultra dan S20 Ultra, Apa Saja Bedanya?

Gadget
Ini Smartphone Terjangkau Terbaik untuk Sekolah dari Rumah Menurut Survei Pop ID

Ini Smartphone Terjangkau Terbaik untuk Sekolah dari Rumah Menurut Survei Pop ID

Gadget
Harga Charger Orisinal Samsung Galaxy S21 di Indonesia Jika Dibeli Terpisah

Harga Charger Orisinal Samsung Galaxy S21 di Indonesia Jika Dibeli Terpisah

Gadget
Pesan Berantai Ajak Pengguna WhatsApp Beralih ke Aplikasi Lain, Haruskah Diikuti?

Pesan Berantai Ajak Pengguna WhatsApp Beralih ke Aplikasi Lain, Haruskah Diikuti?

Software
Ini Beda Spesifikasi Samsung Galaxy S21, Galaxy S21 Plus, dan Galaxy S21 Ultra

Ini Beda Spesifikasi Samsung Galaxy S21, Galaxy S21 Plus, dan Galaxy S21 Ultra

Gadget
'Star Wars Battlefront II' Bisa Diunduh Gratis di Epic Games Store, Begini Caranya

"Star Wars Battlefront II" Bisa Diunduh Gratis di Epic Games Store, Begini Caranya

Software
Gempa Majene, Menara BTS Operator Seluler Kehilangan Pasokan Listrik PLN

Gempa Majene, Menara BTS Operator Seluler Kehilangan Pasokan Listrik PLN

e-Business
Data Ratusan Juta Pengguna Instagram, Facebook, dan LinkedIn Bocor

Data Ratusan Juta Pengguna Instagram, Facebook, dan LinkedIn Bocor

Internet
Qualcomm Caplok Startup Milik Perancang Chip Apple, Android Bakal Kalahkan iPhone?

Qualcomm Caplok Startup Milik Perancang Chip Apple, Android Bakal Kalahkan iPhone?

Gadget
Aturan Baru TikTok untuk Pengguna di Bawah 18 Tahun, Sejumlah Fitur Dibatasi

Aturan Baru TikTok untuk Pengguna di Bawah 18 Tahun, Sejumlah Fitur Dibatasi

Software
Xiaomi Masuk Daftar Cekal di AS, Dianggap Perusahaan Militer Komunis

Xiaomi Masuk Daftar Cekal di AS, Dianggap Perusahaan Militer Komunis

Gadget
Tidak Mau Pakai WhatsApp Lagi, Begini Cara agar Tidak Kehilangan Data dan Chat

Tidak Mau Pakai WhatsApp Lagi, Begini Cara agar Tidak Kehilangan Data dan Chat

Software
Spesifikasi Lengkap serta Harga Samsung Galaxy S21, S21 Plus, dan S21 Ultra di Indonesia

Spesifikasi Lengkap serta Harga Samsung Galaxy S21, S21 Plus, dan S21 Ultra di Indonesia

Gadget
Samsung Luncurkan Galaxy Smart Tag untuk Lacak Ponsel Hilang

Samsung Luncurkan Galaxy Smart Tag untuk Lacak Ponsel Hilang

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads X