Toko Aplikasi Selain Play Store Akan Lebih Mudah Diakses di Android 12

Kompas.com - 01/10/2020, 17:31 WIB
Ilustrasi Google Play Store cnet.comIlustrasi Google Play Store

KOMPAS.com - Berbeda dari iOS yang hanya membolehkan pengguna mengunduh aplikasi dari toko resmi App Store milik Apple, pengguna Android memiliki pilihan untuk memakai toko pihak ketiga di luar Play Store.

Sebagian ponsel Android pun selama ini sudah banyak menyertakan toko aplikasi lain secara bawaan, seperti misalnya Galaxy App Store di ponsel Samsung atau Oppo App Market.

Di OS Android versi berikutnya, Android 12, Google berkomitmen bakal mempermudah pengguna dalam mendapatkan aplikasi dari toko pihak ketiga. Hal tersebut dikemukakan oleh Google dalam sebuah pengumuman di blog developer Android.

Baca juga: 17 Aplikasi Ini Terinfeksi Malware Joker, Segera Hapus dari Ponsel Android Anda

"Kami akan membuat perubahan di Android 12 (versi tahun depan) agar pengguna bisa lebih mudah dalam menggunakan toko aplikasi lain di perangkat, sambil berhati-hati agar tidak mengganggu sistem keamanan Android," tulis Google.

Tidak dijelaskan apa persisnya "perubahan" yang dimaksud, atau bagaimana nanti pengaruhnya ke toko aplikasi pihak ketiga. Yang jelas, Google berkata sedang mengerjakannya dan bakal memberi pengumuman tentang perkembangan selanjutnya.

"Dipaksa" bayar

Di pengumuman yang sama, Google turut mengatakan bahwa ada perubahan kebijakan terkait mekanisme pembayaranlewat aplikasi. Para pengembang kini diharuskan menggunakan sistem pembayaran dari Google Play In-app Billing.

Pengembang yang belum menggunakan sistem pembayaran Google diberikan waktu selama setahun hingga selambatnya 30 September 2021 untuk menerapkan mekanisme tersebut di aplikasinya.

Dengan kata lain, para developer "dipaksa" membayar potongan pendapatan sebesar 30 persen yang dikenakan untuk transaksi lewat sistem Google Play In-app Billing.

Baca juga: Hilang dari Google Play Store, Begini Cara Unduh Fortnite di Android

Padahal, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Next Web, Kamis (1/20/2020), pungutan itulah yang membuat developer seperti Epic (pembuat Fortnite) keberatan dengan Play Store dan beralih ke toko aplikasi sendiri.

Selain Epic, pengembang aplikasi populer lainnya seperti Spotify dan Netflix juga menggunakan sistem pembayaran masing-masing di luar Play Store, di mana pengguna membayar langsung ke pengembang, alih-alih melalui Google.

Belakangan, para developer ini membuat koalisi untuk menentang sistem pungutan transaksi di toko aplikasi yang dipandang sebagai praktik anti-kompetisi. Sasarannya adalah Apple (iOS), tapi bukan tidak mungkin perubahan kebijakan Google akan memancing reaksi pula.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X