Xiaomi Dikabarkan Tertarik Beli Bisnis Ponsel Honor dari Huawei

Kompas.com - 14/10/2020, 18:13 WIB
Honor 9i diotaki prosesor Kirin 659 yang dapat berjalan pada kecepatan 2,36 Ghz. yudha pratomo/KompasTeknoHonor 9i diotaki prosesor Kirin 659 yang dapat berjalan pada kecepatan 2,36 Ghz.

KOMPAS.com -  Xiaomi dikabarkan sedang melakukan negosiasi untuk meminang bisnis ponsel Honor milik Huawei.

Sebuah sumber menyebut bahwa Huawei tengah melakukan negosiasi untuk melepas kepemilikan Honor ke pihak lain, mencakup pelepasan seluruh infrastruktur dan supply chain bisnis manajemen Honor dari Huawei.

Konon, nilai penawaran Honor yang diajukan Huawei mencapai 25 miliar Yuan, atau setara dengan Rp 54,9 triliun.

Baca juga: Google Cabut Lisensi Android Huawei, Bagaimana Nasib Honor?

Dihimpun KompasTekno dari Android Authority, Rabu (14/10/2020), terdapat tiga kandidat perusahaan yang diduga kuat sebagai calon peminang Honor, mereka adalah Digital China, TCL, dan Xiaomi.

Belum diketahui secara pasti, alasan mengapa Huawei memutuskan untuk menjual Honor. Namun, diduga upaya tersebut dilakukan Huawei untuk lepas dari jeratan sanksi pemerintah Amerika Serikat.

Sanksi yang dilontarkan pemerintah Amerika Serikat kepada Huawei tampaknya telah menimbulkan dampak yang besar kepada bisnis perusahaan.

Baca juga: Huawei Lobi Pabrikan Ponsel China Pakai OS Harmony

Seperti diketahui, selain dilarang berbisnis dengan perusahaan-perusahaan AS, perangkat Android besutan Huawei, termasuk honor, tidak dapat menggunakan layanan Google dan toko aplikasi Play Store.

Seakan belum cukup, Kementerian Perdagangan AS menambahkan 38 afiliasi Huawei di seluruh dunia ke dalam daftar hitam "entity list". Alhasil, Huawei tidak dapat melakukan ekspor teknologi dari AS.

Tekanan yang kerap dibebankan pemerintah AS telah menempatkan Huawei di posisi yang sulit. Ruang lingkup gerak Huawei semakin mengecil, sehingga perusahaan semakin sulit untuk memproduksi ponsel-ponsel generasi terbaru.

Baca juga: Smartphone Huawei Bakal Bernasib seperti Nokia?

Meskipun benar demikian, tidak ada jaminan bahwa pemerintah AS hanya akan duduk diam melihat upaya Huawei tersebut. Terlebih lagi Huawei dan Honor masih terlibat dalam satu proses pengembangan komponen yang sama.

Honor sendiri merupakan brand yang dirancang Huawei untuk bersaing di pasar kelas menengah. Oleh sebab itu, dengan melepas Honor, Huawei diduga akan berfokus untuk meluncurkan smartphone flagship Huawei.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X