Jarak Samsung Makin Jauh dari Huawei

Kompas.com - 19/10/2020, 17:18 WIB
Pena stylus Galaxy Note 20 Ultra disimpan di dalam bodi perangkat dalam kompartemen khusus di bagian bawah yang letaknya kini diubah, menjadi di sisi kiri konektor USB C. Di sini juga terdapat grill speaker KOMPAS.com/ OIK YUSUFPena stylus Galaxy Note 20 Ultra disimpan di dalam bodi perangkat dalam kompartemen khusus di bagian bawah yang letaknya kini diubah, menjadi di sisi kiri konektor USB C. Di sini juga terdapat grill speaker

KOMPAS.com - Samsung kembali menguasai pangsa pasar smartphone global pada kuartal II-2020, menurut firma riset Counterpoint ResearchPabrikan asal Korea Selatan itu juga semakin memperlebar jaraknya dengan Huawei di posisi kedua.

Samsung merengkuh 22 persen pangsa pasar smartphone global, sementara Huawei meraih 16 persen di periode yang sama. Selisih 6 persen itu menjadi yang terbesar antara Samsung dan Huawei sejak bulan Februari 2020.

Bulan April lalu, selisih keduanya hanya 1 persen, di mana Samsung menguasai 20 persen pangsa pasar dan Huawei 21 persen di urutan pertama. Ada beberapa faktor yang membuat performa Samsung meningkat.

Baca juga: Peluncuran Galaxy S21 Disebut Akan Menyalahi Tradisi Tahunan Samsung

Salah satunya didorong pasar India yang kembali bergairah usai karantina wilayah dibuka pada Juli dan Agustus. Selain itu, tensi politik antara India dan China yang berimbas pada produk China, juga disebut menguntungkan pabrikan non-China seperti Samsung.

Pemasaran via online juga turut mendongkrak penjualan Samsung. Samsung memang ingin memperkuat posisinya di India yang merupakan pasar smartphone kedua terbesar di dunia setelah China.

Selain itu, pemblokiran Huawei oleh pemerintah Amerika Serikat secara tidak langsung juga ikut mempengaruhi menurunnya penjualan Huawei.

Pangsa pasar smartphone global kuartal II-2020 versi Counterpoint Research.Counterpoint Research via GSM Arena Pangsa pasar smartphone global kuartal II-2020 versi Counterpoint Research.
Apple konsisten, Xiaoi meningkat

Masih dari laporan Counterpoint Research, posisi ketiga pasaran smartphone global diduduki Apple yang masih konsisten menguasai 12 persen pangsa pasar dari kuartal ke kuartal.

Kehadiran lini iPhone 12 diprediksi akan menggenjot penjualan Apple di kuartal berikutnya untuk melengkapi produk yang masih dijual di pasaran hingga saat ini seperti iPhone SE 2020 dan iPhone 11.

Posisi keemat dihuni Xiaomi dengan pangsa pasar 11 persen. Couterpoint Research mencatat bahwa Xiaomi terus meningkatkan pangsa pasar globalnya dan diprediksi akan terus tumbuh.

Baca juga: Xiaomi Dikabarkan Tertarik Beli Bisnis Ponsel Honor dari Huawei

Xiaomi dan Oppo bisa menjadi ponsel China alternatif yang bisa dibeli konsumen Eropa. Eropa sendiri sebelumnya menjadi salah satu pasar utama Huawei selain China.

"Kebijakan geopolitis dan masalah politik antar negara mempengaruhi pasar smartphone dengan berbagai cara," jelas Minsoo Kang, analis riset Counterpoint Research.

Kang menambahkan, di wilayah yang terjadi sentimen politik, akan ada peningkatan aktivitas pemasaran. Hal ini akan membuat persaingan vendor ponsel kelas atas semakin sengit.

"Kami melihat pemain seperti Samsung, Apple, Xiaomi, dan Oppo paling diuntungkan," lanjut Kang, dirangkum KompasTekno dari GSM Arena, Senin (19/10/2020).



Sumber GSM Arena
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X