Internet Buatan Elon Musk Diuji Coba, Kecepatan Download Tembus 160 Mbps

Kompas.com - 05/11/2020, 08:24 WIB
Satelit Starlink SpaceX space.comSatelit Starlink SpaceX

KOMPAS.com - Perusahaan teknologi milik Elon Musk, SpaceX, menguji coba jaringan internet Starlink untuk pengguna di sejumlah wilayah Amerika Serikat.

Dalam keterangan yang dibagikan melalui e-mail kepada pelanggan pekan lalu, SpaceX mengatakan bahwa dalam uji coba ini pengguna akan mendapatkan kecepatan internet di kisaran 50 hingga 150 Mbps.

Namun, kecepatan internet dalam uji coba ini melebih ekspektasi. Para pengguna mengaku mendapatkan kecepatan download lebih dari 160 Mbps.

Seorang pengguna di wilayah West Coast, AS mengaku bahwa dirinya sempat melakukan uji kecepatan internet Starlink dan mendapat hasil mencapai 161 Mbps.

Bahkan beberapa pengguna yang berada di pedesaan Montana, AS, mengatakan bahwa kecepatan internet di wilayah tersebut mencapai 174 Mbps dan kecepatan upload berkisar 33 Mbps.

Baca juga: Mengenal Jaringan Kabel Bawah Laut, Jalan Tol Internet Dunia

Menurut perusahaan pembuat aplikasi Speedtest, Ookla, kecepatan itu lebih kencang dari 95 persen koneksi internet lokal yang tersedia di Amerika Serikat.

Meski begitu, sejumlah pengguna lain di wilayah West Coast, AS masih mengalami kendala koneksi internet sekitar 10 hingga 15 detik yang terjadi setiap beberapa menit sekali.

Pengguna lain bernama Kenneth Auchenberg juga membagikan tangkapan layar hasil uji kecepatan internet yang ia lakukan lewat aplikasi Speedtest.

"Ini hasil dari pengujian beta internet StarLink di negara bagian Washington, AS. Streaming 1.440p lancar dan pemutaran video 4K di YouTube bebas dari buffering," tulis Kenneth di Twitter.

Terlepas dari hal itu, SpaceX mengatakan bahwa saat ini ada sekitar 900 satelit Starlink yang terus bergerak mengikuti orbit. Ratusan satelit tersebut akan memancarkan konektivitas internet ke antena penerima di permukaan Bumi.

Baca juga: Muncul Lagi, Rencana Pakai Balon Internet Google di Indonesia

Untuk berlangganan uji coba versi beta ini, pelanggan dikenakan tarif seharga 99 Dollar AS (sekitar Rp 1,4 juta) per bulan sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Business Insider, Kamis (5/11/2020).

Sementara, untuk biaya awal pemasangan router WiFi dan perangkat antena lainnya, pelanggan harus membayar 499 Dollar AS (sekitar Rp 7,2 juta).

Sebagai informasi, Starlink merupakan proyek yang dikembangkan SpaceX sejak 2015. Proyek ini bertujuan untuk memberikan akses internet kepada seluruh masyarakat dunia. Starlink terdiri dari ribuan satelit kecil yang dikirim ke orbit Bumi yang rendah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X