Pendapatan "Pokemon Go" Terdongkrak di Masa Pandemi, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 06/11/2020, 16:41 WIB
Beberapa orang sedang memainkan Pokemon Go The VergeBeberapa orang sedang memainkan Pokemon Go

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 di berbagai negara membuat banyak orang berdiam diri di rumah, dan bermain video game sebagai hiburan. Secara tidak langsung, fenomena ini rupanya turut mendongkrak jumlah pendapatan game Pokemon Go.

Lembaga riset aplikasi, Sensor Tower mencatat bahwa Pokemon Go berhasil meraup pendapatan sebesar 1 miliar dollar AS (sekitar Rp 14,4 triliun) sepanjang tahun 2020.

Angka tersebut meningkat sebanyak 11 persen dari total pendapatan Pokemon Go pada tahun 2019, yang dilaporkan mencapai 902 juta dollar AS (sekitar Rp 12,9 triliun).

Baca juga: Pokemon Go Kini Bisa Dimainkan Tanpa Harus Keluar Rumah

Lebih lanjut, Sensor Tower turut menyatakan dalam laporannya bahwa Pokemon Go telah menghasilkan 4 miliar dollar AS (sekitar Rp 57,7 triliun), sejak awal waktu rilis game di tahun 2016.

Pasar terbesar bagi Pokemon Go adalah Amerika Serikat ( AS) yang telah menyumbang 1,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 21,5 triliun). Menyusul di bawahnya, Jepang memberikan kontribusi pendapatan sebesar 1,3 miliar dollar AS (sekitar Rp 18,6 triliun).

Kemudian ada Jerman yang turut memberikan pendapatan sebesar 238,6 juta dollar AS (sekitar Rp 3,4 triliun), sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Phone Arena, Jumat (6/11/2020).

Secera keseluruhan, sebagian besar pendapatan Pokemon Go berasal dari toko aplikasi Google Play Store, yakni sebesar 2,2 miliar dollar AS (sekitar Rp 31,6 triliun). Sementara, Apps Store menyumbang pendapatan 1,9 miliar dollar AS (sekitar Rp 27,3 triliun).

Berkat Update Remote Raid Pass

Pokemon Go sendiri merupakan sebuah game yang menuntut para pemainnya untuk beraktivitas di luar rumah untuk menangkap monster pokemon, atau sekedar bertarung melawan pemain lain.

Baca juga: Keluyuran Cari Pokemon Saat Lockdown, Pria Spanyol Diciduk Polisi

Namun sesaat setelah pandemi Covid-19 melanda, Niantic memutuskan untuk merilis sebuah pembaruan agar pemain tetap bisa bermain Pokemon Go di dalam rumah. Lewat pembaruan tersebut, Niantic akan menghadirkan sebuah item baru bernama Remote Raid Pass.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X