Mengenal Apple M1, Chip ARM Pengganti Intel di MacBook Terbaru

Kompas.com - 13/11/2020, 10:37 WIB
Ilustrasi chip Apple M1 AppleIlustrasi chip Apple M1
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Kehadiran MacBook Air, MacBook Pro, dan Mac Mini varian terbaru pada Rabu kemarin, menandai tonggak sejarah baru buat Apple.

Ketiga komputer tersebut untuk pertama kalinya menggunakan chip buatan Apple sendiri, M1, alih-alih prosesor Intel seri Core seperti generasi sebelum-sebelumnya.

Peralihan itu akhirnya terjadi juga setelah bertahun-tahun dirumorkan. Apple pernah mengambil langkah serupa pada 2006, saat beralih dari PowerPC ke Intel. Empat belas tahun berselang, kali ini giliran Intel yang ditinggal.

Daripada "prosesor" atau "CPU" seperti prosesor Intel, M1 lebih tepat disebut sebagai System-on-Chip (SoC) seperti chip Apple A Series, atau Qualcomm Snapdragon di ponsel.

Baca juga: Berkat Chip ARM, Baterai Macbook Pro Terbaru Diklaim Tahan 20 Jam

Sebab, M1 bukan hanya berisi prosesor utama (CPU), melainkan juga komponen-komponen lain seperti prosesor grafis (GPU), prosesor AI (neural engine), prosesor audio, hingga DRAM yang dulu ditempatkan secara terpisah di MacBook.

Ilustrasi komponen-komponen dan fitur chip M1Apple Ilustrasi komponen-komponen dan fitur chip M1

Seperti juga SoC ponsel, M1 pun menggunakan arsitektur ARM, bukan x86 seperti umumnya prosesor laptop dan desktop dari Intel. Di dalamnya tertanam 16 miliar transistor, atau 35 persen lebih banyak dari prosesor A14 Bionic iPhone 12, dengan 11,8 miliar transistor.

M1 yang dibuat dengan proses fabrikasi 5nm ini dibekali dengan 8 core CPU yang terbagi menjadi empat core berkinerja tinggi, dan empat core hemat daya. Pengolah grafisnya memiliki 7 atau 8 core, sementara kapasitas DRAM yang tertanam adalah 16 GB.

Diklaim lebih kencang, lebih hemat

Di situsnya, Apple mengumbar klaim bombastis untuk ketiga komputer baru yang ditenagai chip M1. Menurut Apple, CPU M1 bisa 3,5x kali lebih cepat dibandingkan prosesor Intel sebelumnya, sementara kinerja pengolahan grafisnya hingga 5 kali lebih kencang.

Pabrikan berlogo buah apel tergigit ini pun berani menyebut bahwa komputer Mac berbasis M1 kuat diajak menjalankan game dengan kebutuhan grafis tinggi.

Mac Mini misalnya, diklaim sanggup menjalankan game Shadow of the Tomb Raider dengan frame rate 4x lebih tinggi, dibandingkan generasi sebelumnya (yang menggunakan prosesor Intel).

Salah satu klaim dari Apple soal peningkatan kinerja dan efisiensi daya chip M1 (CPU) dibanding prosesor desktop (berbasis x86)Apple Salah satu klaim dari Apple soal peningkatan kinerja dan efisiensi daya chip M1 (CPU) dibanding prosesor desktop (berbasis x86)

Dengan kinerja berkali-kali lipat lebih tinggi itu, Apple mengklaim bahwa konsumsi daya perangkat berbasis M1 justru lebih rendah, sehingga berujung pada pemakaian baterai yang lebih irit.

Baca juga: Inikah Alasan Apple Tinggalkan Chip Intel?

MacBook Pro baru berbasis M1, menurut Apple, memiliki daya tahan baterai hingga 2 kali lebih lama dibandingkan generasi sebelumnya, mencapai 20 jam untuk pemutaran video, atau 17 jam apabila dipakai untuk browsing internet via Wi-Fi.

Meski demikian, dalam pengumumannya pekan ini, Apple tidak mengumumkan berapa persisnya angka-angka benchmark yang digunakan untuk referensi klaim peningkatan kinerja, dan efisiensi daya berkali-kali lipat itu.

Tak bisa upgrade RAM

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X