Twitter Peringatkan Pengguna yang Beri "Like" Kicauan Menyesatkan

Kompas.com - 26/11/2020, 08:40 WIB
Ilustrasi Aplikasi Twitter di ponsel di depan logo Twitter BloombergIlustrasi Aplikasi Twitter di ponsel di depan logo Twitter

KOMPAS.com -  Twitter semakin gencar untuk memberantas konten atau unggahan yang membagikan informasi menyesatkan (misleading).

Beberapa waktu lalu misalnya, Twitter menerapkan fitur untuk menandai kicauan yang
dinilai mengandung informasi yang salah atau tidak tepat. Tujuannya tak lain yaitu untuk membendung peredaran hoaks di platformnya.

Kini, Twitter kembali merilis fitur baru berupa peringatan yang akan diterima pengguna apabila mereka mencoba menyukai atau memberi "like" pada kicauan yang telah diberi label "menyesatkan".

Baca juga: Twitter Kembali Buka Pengajuan Verifikasi Centang Biru pada 2021

Twitter mengatakan, fitur peringatan ini sejalan dengan kebijakan perusahaan terkait
pembatasan konten yang berpotensi menyesatkan dan berbahaya terutama berkaitan soal pandemi Covid-19 dan Pilpres AS 2020.

Sebelumnya, fitur ini juga hadir ketika pengguna mencoba me-retweet kicauan yang berpotensi menyesatkan.

"Fitur peringatan ini membantu mengurangi quote tweet (retweet) yang menyesatkan hingga 29 persen, jadi kami (Twitter) ingin memperluasnya untuk ditampilkan ke semua pengguna apabila mereka ingin menyukai Tweet yang sudah berlabel," kata Twitter.

Nantinya, ketika pengguna akan memberi "like" pada kicauan misleading, Twitter akan menampilkan pertanyaan, apakah informasi ini benar-benar relevan untuk dibagikan.

Setelah pengguna menekan tombol "Like" pada kicauan yang berpotensi misleading, Twitter akan menampilkan penjelasan mengapa twit itu dianggap menyesatkan.

Baca juga: Baru Dirilis, Fitur Fleets Twitter Bermasalah

Selain itu, Twitter turut menampilkan apa yang disebut perusahaan sebagai "informasi yang dapat dipercaya" tentang topik yang sama.

Kebijakan ini pun diberlakukan terhadap semua akun, tidak peduli apakah akun tersebut milik seorang tokoh publik, pribadi, atau akun lainnya. Pelabelan juga diberikan pada twit yang telah muncul sebelum kebijakan ini diberlakukan.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari 9To5Mac, Kamis (26/11/2020), fitur peringatan ini sementara diluncurkan untuk versi web dan iOS. Sedangkan untuk pengguna Android, fitur ini baru akan tersedia dalam beberapa waktu mendatang.

Baca juga: Bos Twitter dan Facebook Beda Pendapat soal Medsos Bikin Nyandu




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

S Pen Kini Hadir Di Galaxy S21 Ultra, Bagaimana Nasib Galaxy Note?

S Pen Kini Hadir Di Galaxy S21 Ultra, Bagaimana Nasib Galaxy Note?

Gadget
Membandingkan Samsung Galaxy S21 Ultra dan S20 Ultra, Apa Saja Bedanya?

Membandingkan Samsung Galaxy S21 Ultra dan S20 Ultra, Apa Saja Bedanya?

Gadget
Ini Smartphone Terjangkau Terbaik untuk Sekolah dari Rumah Menurut Survei Pop ID

Ini Smartphone Terjangkau Terbaik untuk Sekolah dari Rumah Menurut Survei Pop ID

Gadget
Harga Charger Orisinal Samsung Galaxy S21 di Indonesia Jika Dibeli Terpisah

Harga Charger Orisinal Samsung Galaxy S21 di Indonesia Jika Dibeli Terpisah

Gadget
Pesan Berantai Ajak Pengguna WhatsApp Beralih ke Aplikasi Lain, Haruskah Diikuti?

Pesan Berantai Ajak Pengguna WhatsApp Beralih ke Aplikasi Lain, Haruskah Diikuti?

Software
Ini Beda Spesifikasi Samsung Galaxy S21, Galaxy S21 Plus, dan Galaxy S21 Ultra

Ini Beda Spesifikasi Samsung Galaxy S21, Galaxy S21 Plus, dan Galaxy S21 Ultra

Gadget
'Star Wars Battlefront II' Bisa Diunduh Gratis di Epic Games Store, Begini Caranya

"Star Wars Battlefront II" Bisa Diunduh Gratis di Epic Games Store, Begini Caranya

Software
Gempa Majene, Menara BTS Operator Seluler Kehilangan Pasokan Listrik PLN

Gempa Majene, Menara BTS Operator Seluler Kehilangan Pasokan Listrik PLN

e-Business
Data Ratusan Juta Pengguna Instagram, Facebook, dan LinkedIn Bocor

Data Ratusan Juta Pengguna Instagram, Facebook, dan LinkedIn Bocor

Internet
Qualcomm Caplok Startup Milik Perancang Chip Apple, Android Bakal Kalahkan iPhone?

Qualcomm Caplok Startup Milik Perancang Chip Apple, Android Bakal Kalahkan iPhone?

Gadget
Aturan Baru TikTok untuk Pengguna di Bawah 18 Tahun, Sejumlah Fitur Dibatasi

Aturan Baru TikTok untuk Pengguna di Bawah 18 Tahun, Sejumlah Fitur Dibatasi

Software
Xiaomi Masuk Daftar Cekal di AS, Dianggap Perusahaan Militer Komunis

Xiaomi Masuk Daftar Cekal di AS, Dianggap Perusahaan Militer Komunis

Gadget
Tidak Mau Pakai WhatsApp Lagi, Begini Cara agar Tidak Kehilangan Data dan Chat

Tidak Mau Pakai WhatsApp Lagi, Begini Cara agar Tidak Kehilangan Data dan Chat

Software
Spesifikasi Lengkap serta Harga Samsung Galaxy S21, S21 Plus, dan S21 Ultra di Indonesia

Spesifikasi Lengkap serta Harga Samsung Galaxy S21, S21 Plus, dan S21 Ultra di Indonesia

Gadget
Samsung Luncurkan Galaxy Smart Tag untuk Lacak Ponsel Hilang

Samsung Luncurkan Galaxy Smart Tag untuk Lacak Ponsel Hilang

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads X