Nilai Bitcoin Tembus Rekor Tertinggi

Kompas.com - 01/12/2020, 19:02 WIB
Ilustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency. PEXELS/WORLDSPECTRUMIlustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency.
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Nilai mata uang kripto (cryptocurrency) Bitcoin terus naik setelah beberapa waktu lalu sempat anjlok. Bahkan, nilai Bitcoin kini menyentuh rekor angka tertinggi dalam sejarah.

Berdasarkan data Bloomberg pekan ini, nilai Bitcoin tercatat 19.857 dolar AS (sekitar Rp 280,9 juta) per keping, meningkat sekitar 177 persen sepanjang tahun 2020.

Angka tersebut lebih tinggi nilai Bitcoin dua tahun lalu yaitu 19.511 dolar AS (sekitar Rp 276,2 juta) per keping.

Ilustrasi nilai Bitcoin selama tiga tahun terakhir.Bloomberg Ilustrasi nilai Bitcoin selama tiga tahun terakhir.
Konon, peningkatan ini dipicu oleh pandemi Covid-19, yang mendorong suku bunga (interest rate) sejumlah bank pusat di seluruh dunia menurun.

Baca juga: Pemerintah AS Sita Bitcoin Senilai Rp 14 Triliun

Selain itu, kenaikan Bitcoin juga dipicu oleh mulai diliriknya mata uang kripto oleh para investor. Bitcoin dianggap sebagai aset yang tahan inflasi sehingga popularitasnya melonjak.

Karena nilai Bitcoin naik, harga saham perusahaan yang berhubungan dengan aset digital ini, seperti Marathon Patent Group, Inc., Riot Blockchain, Inc., dan MicroStrategy, Inc., juga turut mengalami peningkatan sekitar 20 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bitcoin adalah tempat berlindung alami bagi mereka yang mencari perlindungan dari inflasi yang sudah meningkat,” kata Sergey Nazarov, pendiri Chainlink, layanan perantara jual beli blockchain.

Akan tembus 20.000 dolar AS?

Menurut analis pasar dari firma trading Oanda, Craig Erlam, nilai Bitcoin diprediksi bakal terus naik dalam beberapa waktu ke depan. Bahkan, angkanya diprediksi bakal menembus 20.000 dolar AS per keping.

"Penurunan Bitcoin tidak berlangsung lama dan kini menyentuh rekor tertingginya sekali lagi, dan kemungkinan akan menyentuh 20.000 dolar AS per keping dalam waktu dekat," ujar Craig, sebagaimana dikutip KompasTekno dari BusinessInsider, Selasa (1/12/2020).

Selain Craig, beberapa analis juga memprediksi bahwa nilai Bitcoin bakal terus melonjak ke angka tertinggi, bahkan bisa mencapai 100.000 dolar AS per keping.

Baca juga: Bitcoin Senilai Rp 4,1 Miliar Dicegah Masuk ke Dompet Peretas Twitter

Meski demikian, hal itu belum bisa dipastikan lantaran nilai Bitcoin yang bersifat sangat fluktuatif. Bahkan, nilai mata uang ini seringkali diibaratkan sebuah roller coaster yang bisa naik tajam dan tiba-tiba turun drastis.

Minggu lalu, misalnya, nilai Bitcoin anjlok sekitar 3.000 dolar AS, memaksa harga per kepingnya harus berada di bawah angka 17.000 dolar AS.

Pada pertengahan 2019, nilai Bitcoin sempat menyentuh di bawah angka 10.000 dolar AS per keping, menurun setelah nilainya mencapai 12.000 dolar AS pada awal tahun tersebut.

Bahkan pada 2018, nilai Bitcoin sempat menyentuh angka 4.000 dolar AS per keping, merosot drastis setelah harganya berada di angka 19.000 dolar AS pada akhir Desember 2017.

Baca juga: Peretas Akun Twitter Bill Gates dkk Gunakan Rekayasa Sosial Penggandaan Bitcoin




Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X