Harbolnas Diprediksi Tetap Diserbu Pembeli meski Indonesia Resesi

Kompas.com - 03/12/2020, 15:06 WIB
Ilustrasi belanja online Dok. Pixabay/PhotomixIlustrasi belanja online

KOMPAS.com - Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) pada 12 Desember mendatang diprediksi tetap mendapat sambutan positif meski Indonesia mengalami resesi ekonomi.

Menurut Mochamad Ikrar Pradana, Account Strategist Criteo Asia Tenggara, prediksi itu berkaca dari tren Harbolnas 12.12 tahun lalu yang mampu melampaui puncak penjualan dan trafik di program double days atau hari belanja tanggal kembar.

Double days seperti 10.10 atau 11.11 kerap digelar e-commerce untuk menarik trafik dan penjualan di platform-nya.

Data terbaru perusahaan teknologi periklanan, Criteo, menunjukkan bahwa tingkat penjualan melalui program double days di Indonesia terus tumbuh sejak Juli 2020.

Baca juga: Empat Tahap Perkembangan E-commerce, Indonesia Masih di Bawah

Program double days 7.7 pada Juli 2020 mencatatkan pertumbuhan sebesar 32 persen dan 66 persen pada double days 8.8 pada Oktober. Kemudian pada September, program 9.9 juga mencatat kenaikan penjualan 98 persen.

Tren berlanjut pada program double days 10.10 yang berlangsung pada Oktober 2020 dengan peningkatan sebesar 199 persen. Lalu, pada double days 11.11 yang berlangsung November, penjualan online di Indonesia meningkat hingga 274 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tren positif ini, menurut Ikrar, akan tetap berlanjut pada Harbolnas 12.12 pada Desember mendatang, sebagaimana yang terjadi pada tahun lalu.

Lebih lanjut, Ikrar mengatakan bahwa data penjualan bulan Oktober dan November 2020 melalui program double days menunjukkan bahwa pandemi tidak menurunkan tren belanja online di Indonesia. Meskipun pada kuartal III-2020, Indonesia sempat mengumumkan resesi ekonomi.

"Pandemi sudah berjalan sejak awal tahun dan sampai sekarang masih ada pandemi. Dampaknya (pandemi) tidak akan negatif, tapi justru akan lebih positif," jelas Ikrar dalam sebuah webinar, Kamis (3/12/2020).

Baca juga: Gojek Siapkan Layanan E-commerce GoStore?

Ikrar menambahkan, pandemi mengubah perilaku konsumen, seperti perubahan dari belanja dari luring ke daring.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X