Dilema Pekerja Keamanan Siber, Banyak Dicari tapi Syarat Berlebihan

Kompas.com - 04/12/2020, 20:09 WIB
Ilustrasi keamanan siber SHUTTERSTOCKIlustrasi keamanan siber

KOMPAS.com - Memasuki era digital di hampir semua sektor industri, keamanan siber menjadi salah satu hal prioritas. Kebutuhan pekerja di bidang siber pun semakin banyak diperlukan perusahaan di berbagai sektor industri.

Menurut laporan dari sebuah asosiasi perdagangan untuk keamanan siber profesional pada November lalu, seluruh dunia saat ini membutuhkan 3,1 juta pekerja yang ahli di bidang keamanan siber.

International Information System Security Certification Consortium (ISC2) juga mengatakan, pekerja di bidang siber di seluruh dunia harus tumbuh 89 persen untuk memenuhi kebutuhan pekerja keamanan siber.

Baca juga: Kepala Keamanan Siber Jepang Tak Pernah Pakai Komputer

Tapi, banyak perusahaan yang belum mampu memenuhi kebutuhan pekerja keamanan siber.
Chase Cunningham, analis utama di perusahaan riset pasar asal Amerika, Forrester Inc. mengatakan kekurangan pekerja siber salah satunya disebabkan oleh persyaratan rekrutmen yang menurutnya "berlebihan".

Misalnya, lama pengalaman kerja, sertifikat profesional, dan ekspektasi berlebihan yang diharapkan dari karyawan junior. Masalah rekrutmen ini ibarat lingkaran setan yang ujung-ujungnya lowongan tidak lekas terisi.

Sebab, perusahaan menargetkan kandidat berkualifikasi terlalu tinggi dengan iming-iming gaji lebih besar, dibanding yang cenderung ditawarkan pekerjaan di bidang ini.

Cunningham mengibaratkan fenomena ini seperti "es krim yang menjilat dirinya sendiri". Artinya, tidak lain hanya untuk melanggengkan kepentingan sendiri untuk menciptakan narasi bahwa, perusahaan tidak memiliki kemampuan mengatasi masalah keamanan siber atau tidak punya cukup sumber daya manusia (SDM) untuk mengatasinya.

Cunningham pun mengaku, bahkan dirinya yang punya gelar doktor ilmu komputer dan berpengalaman di bidang militer saja, kerap didekati perusahaan-perusahaan untuk mengisi posisi entry-level.

Baca juga: Aliansi Perangkat Lunak BSA Buka Konsultasi Keamanan Siber Gratis

Lowongan pekerjaan yang disebar lewat media sosial biasanya menuliskan banyak syarat. Contohnya, sebuah lowongan analis siber yang diiklankan oleh perusahaan real-estate, bank, konsultan, dan banyak perusahaan lain di Amerika Serikat, mensyaratkan pengalaman kerja setidaknya dua hingga empat tahun, disiplin ilmu yang tinggi, dan sertifikat profesional seperti ISC2.

Akan tetapi, para pemberi sertifikat profesional justru kebingungan mengapa mereka masuk dalam persyaratan pekerja tingkat junior.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Software
Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

e-Business
20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

Software
Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

e-Business
Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Hardware
Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Software
TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

Software
iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Hardware
Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Software
Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Gadget
Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Gadget
YouTube Luncurkan 'Most Replayed', Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

YouTube Luncurkan "Most Replayed", Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

Software
Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

e-Business
Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.