Grab dan Induk Shopee Kantongi Izin Bikin Bank Digital di Singapura

Kompas.com - 07/12/2020, 14:00 WIB
Ilustrasi bank Thinkstockphotos.comIlustrasi bank

KOMPAS.com - Otoritas Moneter Singapura (Monetary Authority of Singapore/MAS) menerbitkan izin operasi bank digital kepada empat kelompok perusahaan. Dengan lisensi tersebut, keempat konsorsium ini dapat membangun bank yang beroperasi penuh secara digital.

Keempat perusahaan penerima lisensi adalah Ant Group yang merupakan anak perusahaan Alibaba Group, konsorsium Grab-Singapore Telecommunication Limited (Singtel), Sea Group yang merupakan induk dari Shopee, serta konsorsium yang terdiri dari perusahaan asal China, termasuk Greenland Financial Holdings.

Adapun lisensi yang diterbitkan terbagi dalam dua jenis, yaitu lisensi bank penuh untuk konsorsium Grab-Singtel dan Sea Group, dan lisensi bank digital wholesale untuk Ant Group dan Greenland Financial Holding.

Kelompok perusahaan dengan lisensi bank penuh, diperkenankan untuk menyediakan semua jenis layanan perbankan kepada nasabah ritel maupun korporasi. Sementara perusahaan dengan lisensi bank digital wholesale hanya diizinkan untuk menyasar korporasi serta tidak mengizinkan layanan retail.

Baca juga: Merger Gojek dan Grab Dikabarkan Makin Mendekati Kenyataan

"Kami berharap mereka bisa berkembang bersama bank-bank yang sudah ada dan meningkatkan standar industri dalam memberikan layanan keuangan yang berkualitas, khususnya untuk bisnis dan individu yang selama ini kurang terlayani," jelas Ravi Menon, Managing Director MAS.

Menon menambahkan, para pemegang lisensi akan membantu memperkuat keuangan Singapura, terutama di sektor digital ekonomi di masa depan. Para pemegang lisensi, diperkirakan akan mulai menyediakan layanan perbankan digital di awal tahun 2022.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk Ant Group, linsesi bank digital dari Singapura memberikan peluang segar untuk ekspansinya. Kemungkinan merchant yang menggunakan layanan Alipay akan menjadi pelanggan potensial layanan perbankan digital Ant Group.

Sementara itu, Grab yang fokus bisnisnya -yakni transportasi- mengalami penurunan akibat pandemi, mulai memperluas layanan keuangan.

Singtel, yang juga menjadi mitra Grab, sudah memiliki layanan pembayaran mobile sendiri di Singapura. Grab-Singtel memaparkan, rencananya lisensi bank digital ini akan ditargetkan bagi pelanggan yang tidak memiliki rekening bank.

Baca juga: Layanan Dompet Digital WhatsApp Pay Mulai Beroperasi

Misalnya, para profesional muda, pekerja mikro dan sektor hiburan, serta UMKM. Mereka juga mengatakan telah memperkejakan mantan bankir Citogroup sebagai CEO perusahaan bank digital yang akan mempekerjakan 200 orang di awal operasional.

"MAS akan meninjau apakah akan memberikan lebih banyak lisensi (wholesale) di masa depan atau tidak," kata Menon.

Ruben Lai, kepala divisi keuangan Grab sesumbar bahwa konsorsium telah memiliki basis pelanggan melalui layanan yang sudah ada. Sehingga, anggaran untuk menjaring pelanggan akan lebih hemat dan akan untung di awal.

"Tidak seperti bank lainnya, kami memanfaatkan ekosistem yang sangat berkembang," jelas Ruben.

Grab-Singtel akan bersaing dengan Sea Group dalam lingkup bank digital yang juga menargetkan pelaku UMKM.

"Kami merasa terhormat telah dipilih oleh MAS untuk mendapatkan lisensi bank digital penuh dan memiliki peluang untuk menawarkan layanan bank digital untuk memenuhi kebutuhan finansial konsumen muda dan UKM di Singapura yang belum terlayani," kata Forrest Li, Ketua dan CEO Sea Group, dihimpun KompasTekno dari Nikkei Asia, Senin (7/12/2020).

Baca juga: 10 Layanan Dompet Digital di Indonesia, Siapa Paling Populer?

Adapun pemohon lain yang gagal mendapat lisensi ini adalah konsorsium yang dipimpin oleh vendor smartphone China seperti Razer dan kelompok lain yang dibentuk oleh divisi keuangan Xiaomi.

Kabarnya, induk TikTok, ByteDance juga ikut melamar lisensi bank digital. Pengumuman lelang lisensi bank digital diumumkan tahun lalu.

Setidaknya ada 21 pemohon yang mengajukan. Pada Juni lalu, sebanyak 14 dari 21 pelamar dinyatakan lolos ke babak penilaian berikutnya.

Tidak hanya pelamar dari dalam negeri, lelang ini juga menarik perhatian perusahaan luar negeri ingin mendapatkan lisensi dari Singapura yang terkenal dengan aturan yang ketat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.