Ini Kandidat Kuat Lokasi Jaringan 5G Pertama di Indonesia

Kompas.com - 11/12/2020, 18:42 WIB
Foto aerial kawasan ibu kota negara baru di Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur ANTARA FOTO/Akbar Nugroho GumayFoto aerial kawasan ibu kota negara baru di Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur

KOMPAS.com - Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G Plate mengatakan ibu kota negara (IKN) baru Indonesia akan menjadi kandidat terbaik dan potensial untuk menggelar jaringan 5G pertama kali di Indonesia.

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo berencana memindahkan ibu kota negara ke Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.

"Beberapa kawasan industri dan area publik dengan lalu lintas tinggi yang mungkin juga dimungkinkan (jaringan 5G)," ungkapnya dalam acara International Virtual Conference: Indonesia 5G Roadmap & Digital Transformation, dari Jakarta, Kamis (10/12/2020).

Baca juga: Dengan 5G, Ibu Kota Baru Diharapkan Akan Jadi Hub Digital di Asia

Menkominfo juga mengatakan bahwa pemerintah telah melakukan 10 uji coba penerapan jaringan 5G sepanjang tahun 2017-2019. Uji coba itu bertujuan untuk mempelajari potensi aplikasi dan kasus penggunaan layanan 5G.

Beberapa kasus penggunaan yang sudah dicoba di antaranya penggunaan pembelajaran jarak jauh melalui interaksi holografik, operasi jarak jauh, IoT untuk smart city, dan kendaraan otonomos selama Asian Games 2018 lalu.

"Pada tahun 2020, Indonesia memfokuskan uji coba ke-11 untuk menjajaki kemungkinan koeksistensi antara jaringan 5G dan Fixed Satellite Service (FSS) untuk digunakan di pita 3,5 GHz," imbuhnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kandidat band 5G

Johnny melanjutkan, pemerintah sedang berupaya memanfaatkan microwave link sebagai opsi kedua setelah kabel serat optik. Frekuensi E-band (70-80 GHz) dan V-band (60 GHz) akan sanggup melayani backhaul berkapasitas tinggi untuk layanan broadband.

Johnny mengatakan penerapan jaringan 5G membutuhkan modal yang besar, khususnya untuk penyediaan small-cell densification 5G dan ekosistem digital yang canggih.

Saat ini, lanjut Johnny, pemerintah sedang berupaya mempercepat inisiatif alokasi spektrum 5G untuk memenuhi kebutuhan spektrum frekuensi 2.047 MHz guna pemanfaatan jaringan seluler broadband, baik 4G maupun 5G pada tahun 2024 mendatang.

Baca juga: Persiapan 5G di Indonesia, Kominfo Lelang Frekuensi 2,3 Ghz

"Band kandidat yang ada dan yang baru di lapisan cakupan (di bawah 1 GHz): 700/800/900 MHz. Kemudian lapisan kapasitas (antara 1-6 GHz): 1.8 / 2.1 / 2.3 / 2.6 / 3.3 / 3.5 GHz, dan lapisan data super (di atas 6 GHz): 26/28 GHz," paparnya.

Kominfo juga mendukung percepatan transformasi digital melalui empat pilar yang komprehensif. Adapun pilar pertama adalah penggelaran infrastruktur digital yang lebih kuat dan inklusif.

Pilar kedua adaah peningkatan literasi digital dan sumber daya manusia sebagai sarana untuk meningkatkan dan melatih kembali talenta digital Indonesia.

Lalu pilar ketiga adalah adopsi pendukung teknologi yang diperkuat dengan pilar keempat, yakni undang-undang utama di sektor teknologi informasi dan komunikasi (TIK). "Termasuk melalui penyelesaian Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi," jelas Johnny.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X