Setelah 14 Tahun, AMD Akhirnya Ungguli Intel

Kompas.com - 06/01/2021, 17:33 WIB
AMD Ryzen AMDAMD Ryzen

KOMPAS.com - Dua produsen chip asal Amerika Serikat, AMD dan Intel terus berkompetisi meraup pangsa pasar (market share) prosesor ( CPU) dunia.

Intel selama bertahun-tahun mendominasi pasar CPU dunia, namun Seiring berjalannya waktu, kini pangsa pasar Intel kian digerus oleh AMD. Bahkan kini, AMD berhasil mengungguli Intel.

Berdasarkan laporan terbaru dari firma benchmarking, PassMark, pangsa pasar AMD disebut lebih unggul 1,6 persen di atas Intel.

Baca juga: Intel Klaim Prosesornya Lebih Kencang dari Ryzen 4000 di Laptop

Hasil riset PassMark pada 4 Januari 2021 menunjukan bahwa pangsa pasar AMD tercatat di angka 50,08 persen, sementara Intel hanya memperoleh 49,2 persen.

Menurut PassMark, prestasi mengungguli Intel ini pertama kalinya dicapai oleh AMD dalam 14 tahun terakhir.

Sebagai acuan, pada 2019 lalu, Intel memimpin pangsa pasar yang jauh lebih besar dibanding AMD, yakni di angka 57,4 persen. Sementara AMD hanya memperoleh pangsa pasar sekitar 42 persen.

Di sektor PC, Intel masih mendominasi 83 persen pangsa pasar CPU, sementara AMD berada di angka 17 persen, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Digital Trends, Rabu (6/1/2021).

Berdasarkan survei yang dirilis Steam pada November 2020 lalu, disebutkan bahwa pengguna Steam yang memakai CPU AMD tercatat di angka 26,91 persen.

Ilustrasi pengguna Steam yang perlahan beralih ke AMD.Steam Ilustrasi pengguna Steam yang perlahan beralih ke AMD.

Jumlah pengguna Steam yang memakai CPU Intel kala itu masih lebih banyak dari CPU AMD, yakni berkisar 73,09 persen.

Kendati demikian, perlu dicatat bahwa survei ini tidak mendata seluruh pengguna Steam yang terdaftar di platform tersebut.

Baca juga: Survei Steam: AMD Mulai Kejar Intel

Alasan CPU AMD makin diminati oleh pengguna Steam tak lain karena harga yang ditawarkan lebih terjangkau dibanding CPU bikinan Intel, di samping teknologi fabrikasi milik AMD yang kini lebih unggul.

Saat ini, prosesor seri Ryzen besutan AMD sendiri sudah dimanufaktur menggunakan fabrikasi 7nm. Contohnya keluarga Ryzen 5000 terbaru yang dibuat menggunakan arsitektur anyar, Zen 3.

Sedangkan prosesor tercanggih Intel dari keluarga Tiger Lake, masih dibuat dengan fabrikasi 10nm.

Besaran angka fabrikasi ini berperngaruh dalam jumlah transistor yang bisa ditampung, yang berpengaruh juga pada performa. Makin kecil angka fabrikasi, maka semakin banyak jumlah transistor yang bisa dijejalkan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X