Diperbarui, Aplikasi PeduliLindungi Tak Akses Bluetooth hingga Kamera Lagi

Kompas.com - 07/01/2021, 09:09 WIB
Aplikasi PeduliLindungi Kompas.com/Wahyunanda KusumaAplikasi PeduliLindungi

KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengatakan bahwa aplikasi pelacakan kontak (contact tracing) PeduliLindungi aman digunakan setelah mengalami peningkatan fitur dan ketentuan penggunaan.

Dedy Permadi, juru bicara Kominfo mengatakan aplikasi PeduliLindungi untuk versi Android kini telah dikembangkan hingga versi 3.1.1. Versi termutakhir, kata Dedy telah mengalami peningkatan di berbagai fitur dan izin akses.

"Pada versi 3.1.1 tidak ada lagi penggunaan fitur Bluetooth, WiFi, kamera, dan file access untuk penyimpanan," kata Dedy dalam keterangan resmi.

Sebelumnya diberitakan, aplikasi PeduliLindungi versi Android 2.2.2 terlalu berlebihan mengambil data pengguna. Temuan itu diungkap para peneliti di The Citizen Lab, Munk School of Global Affairs and Public Policy, University of Toronto.

Baca juga: Aplikasi PeduliLindungi Dinilai Berlebihan Himpun Data Pengguna

Dalam penelitian berjudul "Unmasked II: An Analysis of Indonesia and the Philippines' Government-Launched COVID-19 Apps" tersebut, tim menemukan banyak akses izin di aplikasi PeduliLindungi yang berpotensi membahayakan data pengguna.

Misalnya, izin lokasi yang digunakan untuk melacak posisi, izin kamera yang digunakan untuk mengambil foto atau video, dan izin storage yang memungkinkan membaca file foto dan berkas lain yang disimpan di ruang penyimpanan.

Dedy mengatakan versi yang dipermasalahkan dalam penelitian tersebut adalah versi lama yang telah dirilis tanggal 25 Juni 2020. Dia juga mengatakan bahwa izin akses yang digunakan dalam aplikasi sepenuhnya melalui persetujuan dari pengguna saat instalasi aplikasi.

"Izin akses yang digunakan pada aplikasi semata-mata untuk meningkatkan user experience dan benefit bagi user saat menggunakan aplikasi PeduliLindungi," katanya.

Janji tidak pakai data untuk komersial

Aplikasi PeduliLindungi, lanjut Dedy, tidak hanya memiliki fitur contact tracing, tapi juga fitur informasi lokasi terdampak yang bermanfaat bagi pengguna untuk bisa waspada dan menghindari lokasi zona merah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X