Awas, Ada Penipuan Berkedok Akun Layanan Konsumen di Medsos

Kompas.com - 07/01/2021, 11:52 WIB
Ilustrasi Twitter businessinsider.comIlustrasi Twitter

KOMPAS.com - Hati-hati saat mengadukan keluhan ke layanan pelanggan lewat media sosial.
Sebab, saat ini mulai banyak kasus penipuan dengan modus mengaku sebagai akun sebuah layanan pelanggan lembaga resmi.

Akun abal-abal itu bisa menggunakan nama yang sangat identik dengan akun resminya, sehingga rawan mengecoh korban. Seorang pengguna medos bernama Kiki, misalnya, mengalami hal tersebut ketika hendak mengadukan layanan BPJS lewat Twitter.

Dalam aduannya, Kiki menyebut (mention) akun @BPJSKesehatanRI yang merupakan akun resmi BPJS. Kemudian, admin @BPJSKesehatanRI memintanya mengirimkan informasi melalui pesan langsung (DM).

Di saat yang bersamaan, akun lain, yakni @BpjsRi me-retweet dengan komentar (retweet with quote) twit aduan dari Kiki. Padahal, dia tidak menyebut akun tersebut saat mengunggah aduan.

Baca juga: Awas, Ada Bahaya Tersembunyi di Balik Akun Google Drive Murah

Dalam retweet-nya, akun @BpjsRi memberikan tautan nomor WhatsaApp untuk menawarkan "bantuan". "Menurut saya, seperti otomatis mention lalu ke retweet (twit aduan)" duga Kiki ketika menceritakannya kepada KompasTekno melalui pesan singkat, Rabu (6/1/2021).

Ketika akun resmi @BPJSKesehatanRI tak kunjung membalas pesan langsung dari Kiki, dia pun tergiur untuk mencoba nomor WhatsApp dari @BpjsRi -yang ternyata merupakan akun abal-abal- agar proses aduan bisa segera diselesaikan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bahasanya sama persis dengan layanan biasanya, kemudian (akun abal-abal) meminta saya menunggu, akan ada nomor layanan yang telepon ke hape saya," kicaunya.

Tak lama kemudian Kiki mendapat telepon dari pihak tak dikenal yang mengaku dari BPJS. Singkat cerita, sang penipu mengatakan bahwa rekening yang digunakan Kiki bermasalah dan meminta Kiki untuk mengirimkan foto kartu ATM.

Orang tersebut juga meminta kode OTP yang dikirimkan lewat SMS. Tidak cukup sampai di situ, si penipu juga meminta nomer rekening lainnya.

"Saya daftarkanlah ATM suami saya. Dan lagi-lagi minta foto (bagian) depan (kartu) ATM, nomer rekening, dan kode OTP. Di sini saya mulai kaget soalnya keluar notifikasi SMS kalau saldo keluar," kata Kiki.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X