Kompas.com - 10/01/2021, 08:02 WIB
Peneliti asal Malaysia ciptakan kerangka drone yang terbuat dari serat daun nanas reuters.comPeneliti asal Malaysia ciptakan kerangka drone yang terbuat dari serat daun nanas

KOMPAS.com - Perkembangan teknologi membuat sebuah inovasi dan kreativitas harus terus dilakukan. Seperti baru-baru ini, tim peneliti asal Malaysia berhasil menyulap serat daun nanas menjadi sebuah kerangka pesawat tanpa awak alias drone.

Proyek pembuatan kerangka drone ini dipimpin oleh Profesor Mohamed Thariq Hameed Sultan dari Universitas Putra Malaysia.

Thariq bersama tim-nya menemukan metode pengolahan limbah nanas yang berasal dari para petani di Hulu Langat, Malaysia.

"Kami mengubah daun nanas menjadi serat yang dapat digunakan sebagai bahan dasar membuat kerangka drone," kata Thariq dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Masuk Indonesia, Drone DJI Mini 2 Dijual Mulai Rp 7 Jutaan

Thariq mengklaim bahwa drone yang terbuat dari bahan bio-komposit ini lebih kuat dan tahan lama dibandingkan drone yang mengandung serat sintetis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Reuters, Minggu (10/1/2021), harga produksinya pun disebut lebih murah, bahannya tidak sulit ditemukan, dan lebih aman karena dianggap sebagai produk yang ramah lingkungan.

Peneliti asal Malaysia ciptakan kerangka drone yang terbuat dari serat daun nanasgizmochina.com Peneliti asal Malaysia ciptakan kerangka drone yang terbuat dari serat daun nanas

Seperti drone pada umumnya, perangkat ini memiliki empat baling-baling yang terpasang di setiap sisinya.

Dalam sesi uji coba, prototipe drone ini mampu terbang hingga ketinggian 1.000 meter (3.280 feet) dan tetap stabil di udara sekitar 20 menit.

Baca juga: Drone Penyembur Api Dipakai Bersihkan Sampah

Apabila mengalami kerusakan, kerangka drone ini bisa dikubur di dalam tanah dan akan terurai dengan sendirinya dalam waktu dua minggu.

Menurut William Robert Alvisse dari Malaysian Unmanned Drones Activist Society, proyek ini bertujuan untuk memajukan industri lokal meningkatkan pundi-pundi pendapatan petani nanas di Malaysia.

"Peran kami di sini adalah membantu industri lokal dan para petani dalam meningkatkan hasil panen mereka sehingga lebih maju lagi ke depannya," kata William.

Meski tergolong sederhana, namun Thariq berharap bahwa ke depannya drone ini mampu dikembangkan sebagai perangkat teknologi yang bisa mengakomodir sejumlah fungsi lainnya termasuk di sektor pertanian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.