BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Pure Storage

Volume Data Melonjak Drastis, Perusahaan Perlu Siapkan Infrastruktur IT yang Memadai

Kompas.com - 22/01/2021, 11:25 WIB
Ilustrasi peningkatan volume data global Dok. ShutterstockIlustrasi peningkatan volume data global
|

KOMPAS.com - Era industri 4.0 tak hanya melahirkan peluang, tetapi juga tantangan. Bahkan, tak sedikit sektor yang terdampak disrupsi teknologi karenanya. Bila tidak dapat beradaptasi dengan memanfaatkan teknologi digital, perusahaan bisa tertinggal atau bahkan terpaksa gulung tikar.

Sebagai contoh, perusahaan penyewaan film ternama dunia, Blockbuster, mengalami kebangkrutan dan terpaksa menutup 129 gerainya pada awal 2013. Blockbuster kalah bersaing dengan Netflix dan iTunes yang telah memanfaatkan teknologi digital.

Nasib serupa juga dialami raksasa penyewaan buku, Barnes & Noble, yang kewalahan menghadapi persaingan dengan toko buku online, seperti Amazon dan Book Depository.

Disrupsi teknologi semakin terasa sejak pandemi Covid-19 merebak pada awal 2020. Berbagai industri pun harus bertumpu pada teknologi digital agar dapat tetap beroperasi. Contohnya, teknologi konferensi video yang kerap digunakan untuk menyokong sistem work from home atau remote working selama pandemi.

Seiring digitalisasi yang terus menyeruak, volume data secara global turut melonjak. Lonjakan ini bisa dilihat dari pertumbuhan data center secara global.

Seperti diberitakan Kompas.com (5/1/2020), pertumbuhan data center global diperkirakan akan terus melesat hingga 304,7 juta dollar AS pada 2020-2024.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun pertumbuhan data center tercepat terjadi di kawasan Asia Pasifik. Berdasarkan riset perusahaan pemeringkat saham dan obligasi yang berbasis di Amerika Serikat, S&P, kawasan Asia Pasifik akan mencapai peningkatan pasar data center sekitar 10 persen compound annual growth rate (CAGR) pada 2017-2022.

Untuk mengimbangi lonjakan tersebut, perusahaan perlu memperbarui infrastruktur information technology (IT) yang memadai agar bisa bersaing di era industri 4.0. Terlebih, data dan sistem keamanan jaringan IT yang krusial bagi keberlangsungan bisnis di era digital.

Salah satu infrastruktur IT yang berperan penting dan perlu diperbarui adalah penyimpanan data atau data storage.

Data storage merupakan media penyimpanan data server dalam kapasitas besar. Media penyimpanan ini biasanya digunakan berbagai perusahaan yang memiliki database dalam jumlah besar, mulai dari data pelanggan, penjualan, hingga produk atau layanan.

Perhitungan matang

Mengingat data storage memiliki peran krusial, perusahaan harus siap mengeluarkan biaya atau investasi.

Akan tetapi, perusahaan harus cermat dalam dalam menentukan solusi data storage. Pasalnya, perekonomian masih belum pulih akibat pandemi Covid-19. Terlebih, tidak semua perusahaan memiliki kemampuan kapital yang sama untuk berinvestasi pada infrastruktur IT.

Menyiasati hal tersebut, perusahaan bisa memanfaatkan layanan data storage berbasis langganan atau subscription yang lebih ekonomis ketimbang membangunnya sendiri. Salah satu perusahaan yang menawarkan layanan ini adalah Pure Storage Evergreen.

Sisi ekonomis layanan data storage Pure Storage Evergreen tidak hanya berasal dari sistem berbasis langganan. Pure Storage Evergreen juga menyediakan layanan Storage as-a-Service (STaaS).

Layanan STaaS dapat memangkas biaya untuk kepentingan data storage secara signifikan. Hal ini dapat menjadi investasi infrastruktur IT yang strategis di tengah ketidakpastian situasi perekonomian global.

Sebagai informasi, rentang usia atau life cycle infrastruktur data storage adalah 3-5 tahun. Selama rentang waktu itu, perusahaan perlu memikirkan biaya maintenance, software, dan lain sebagainya. Terlebih, perusahaan harus mengeluarkan biaya upgrade data ketika life cycle data storage berakhir.

Dengan berlangganan STaaS, perusahaan tidak perlu membeli atau mengganti perangkat data storage secara berkala dan mengeluarkan biaya maintenance. Perusahaan pun tidak perlu khawatir akan isu downtime, kerusakan, dan isu kompatibilitas.

Selain itu, layanan Pure Storage Evergreen memungkinkan perusahaan untuk menambah kapasitas data storage hanya dengan meningkatkan paket langganan. Dengan begitu, perusahaan dapat leluasa menentukan strategi untuk mengembangkan bisnis.

Dari segi teknis, Pure Storage Evergreen menyediakan solusi layanan upgrade secara berkala, software manajemen storage yang sederhana, dan fleksibilitas untuk beroperasi dengan berbagai penyedia layanan cloud.

Deretan solusi tersebut dapat mendorong perusahaan untuk lebih fokus berinovasi dan meningkatkan performa tanpa perlu khawatir perihal kapabilitas data storage.

Untuk informasi lebih lengkap terkait layanan Pure Storage Evergreen, Anda bisa mengklik tautan berikut.

Ikuti pula survei ini untuk mendapatkan e-voucher senilai 10 dollar AS dari Pure Storage Evergreen.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.