LG Disebut Akan Jual Bisnis Smartphone ke Perusahaan Vietnam

Kompas.com - 25/01/2021, 12:20 WIB
ilustrasi LG Innotek reuters.comilustrasi LG Innotek
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Rumor soal LG yang menyerah di bisnis smartphone semakin santer terdengar. Bisnis ponsel LG saat ini memang terseok-seok, kalah dari para pesaingnya termasuk vendor-vendor asal China.

Kini, laporan terbaru mengklaim bahwa vendor asal Korea Selatan ini ingin menjual bisnis tersebut ke salah satu perusahaan konglomerasi asal Vietnam, Vingroup Co.

Bahkan, Vingroup kabarnya telah melayangkan tawaran yang paling "seksi" dibanding perusahaan lainnya yang sama-sama tertarik untuk membeli bisnis LG yang tengah lesu tersebut.

Latar belakang akuisisi ini sendiri konon berasal dari ambisi Vingroup yang ingin melebarkan bisnis smartphone-nya ke pasar internasional, terutama ke Amerika Serikat (AS). Vingroup Co dilaporkan akan mencaplok lini bisnis smartphone LG di wilayah AS.

LG juga dilaporkan berencana untuk menjual bisnis smartphone-nya "sedikit demi sedikit" alih-alih menjual semuanya sekaligus.

Di AS, LG diketahui memiliki pangsa pasar smartphone 12,9 persen di 2020, sehingga akuisisi ini kemungkinan bisa bermanfaat bagi Vingroup untuk berkembang di kemudian hari di pasar AS.

Baca juga: Tanda-tanda LG Menyerah dari Bisnis Smartphone

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baik pihak LG maupun Vingroup Co belum mengonfirmasi kabar ini. Vingroup sendiri, yang memiliki valuasi sekitar 16,5 miliar dolar AS (sekitar Rp 231 triliun) di 2020, bukan merupakan pemain baru di industri smartphone, terlebih kerja samanya dengan LG.

Sejak 2018, perusahaan konglomerasi rintisan Pham Nhat Vuong ini sudah bermitra dengan LG sebagai salah satu perakit ponselnya (original design manufacturer/ODM).

Bahkan, pabrik Vingroup merupakan ketiga terbesar di Vietnam setelah Samsung dan Oppo, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari BusinessKorea, Senin (25/1/2021).

Selain merakit smartphone LG, perusahaan yang bergerak di berbagai bidang ini, seperti konstruksi, residensial, hotel, hingga otomotif, juga memiliki anak perusahaan lainnya yang memasarkan ponsel dengan merek Vinsmart.

Memo dari CEO

Sebelum rumor ini beredar, CEO LG, Kwon Bong-seok, konon telah mengirimkan memo kepada karyawannya secara internal bahwa perusahaan akan membuat perubahan arah untuk bisnis smartphone.

Baca juga: Di Balik Minat LG dan Tesla Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di Indonesia

"Karena persaingan perangkat mobile di pasar global semakin ganas, waktunya bagi LG untuk membuat keputusan yang jauh dan pilihan terbaik," tulis memo yang tersebar beberapa hari lalu itu.

"Perusahaan mempertimbangkan segala langkah yang mungkin dilakukan, termasuk penjualan, penarikan, dan pengurangan bisnis smartphone," begitu isi memo yang telah dikonfirmasi pihak LG bahwa memo tersebut adalah asli.

Berdasarkan laporan media lokal KoreanHerald, memo tersebut dikirim pada Rabu (20/1/2021). Perwakilan LG juga mengonfirmasi soal keberadaan memo tersebut. Namun, ia mengatakan sejauh ini belum ada keputusan yang diambil.

Pihak LG menjelaskan, manajemen berkomitmen untuk membuat keputusan apapun yang diperlukan untuk mengatasi masalah di bisnis smartphone pada tahun 2021.

Terseok-seok

Sebagai informasi, bisnis smartphone LG sendiri beberapa tahun belakangan tampak terseok-seok. Beberapa kali, LG mencoba menarik perhatian pasar dengan merilis sejumlah model anyar, mulai dari G7, V40, G8, hingga V50 di pasar smartphone dunia.

Baca juga: LG Pamer Ponsel Dengan Layar Gulung, Begini Bentuknya

Namun, upaya tersebut belum mencapai hasil memuaskan. Begitu pula dengan LG Red Velvet dan LG Wing yang baru diperkenalkan beberapa waktu belakang, masih belum mendapat sambutan positif.

Saat ini, smartphone global juga didominasi vendor asal China. Menurut beberapa laporan firma riset, hanya Samsung dan Apple saja di daftar lima besar yang merupakan pabrikan non-China.

LG mencoba peruntungan dengan ponsel gulung agar berbeda dari para kompetitornya. Konsep ponsel ini unik, di mana pengguna bisa mengubah ukuran layar. LG mengklaim ponsel gulung ini akan diluncurkan pada tahun ini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X