Keuntungan AMD Melonjak Hampir 1.000 Persen

Kompas.com - 29/01/2021, 16:01 WIB
Ilustrasi prosesor AMD Ryzen Pro TechRadarIlustrasi prosesor AMD Ryzen Pro

KOMPAS.com - Produsen semikonduktor Advanced Micro Devices (AMD) mencetak kenaikan profit hampir 1.000 persen dalam laporan keungan kuartal IV-2020.

Keuntungan AMD tercatat sebesar 1,78 miliar dollar AS (sekitar Rp 25 triliun), atau 948 persen lebih tinggi dibandingkan laba 170 dollar AS (sekitar Rp 2,39 triliun) pada kuartal sebelumnya.

Pendapatan di kuartal IV-2020 juga naik 53 persen jika dibandingkan dengan kuartal-III 2020, menjadi 3,2 miliar dollar AS (sekitar Rp 45 triliun).

Baca juga: Asus Perkenalkan 3 Laptop Gaming ROG Berbasis AMD Ryzen 5000

Kinerja keuangan AMD di sepanjang 2020 juga lebih baik dibandingkan 2019. Dari segi pendapatan, AMD mencatat kenaikan 45 persen, dari 6,7 miliar dollar AS (kira-kira Rp 94,2 triliun) pada 2019 menjadi 9,76 miliar dollar AS (sekitar Rp 137,3 triliun) pada 2020. 

Sedangkan labanya pun ikut meroket hingga 630 persen, dari 341 juta dollar AS (sekitar Rp 4,79 triliun) pada 2019 menjadi 2,49 miliar dollar AS (sekitarRp 35 triliun) pada 2020.

AMD mengatakan, profit yang dilaporkan pada periode kali ini juga sudah termasuk pembebasan pajak penghasilan di kuartal-IV 2020 sebesar 1,3 miliar dollar AS atau sekitar Rp 18,29 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berkat konsol game dan Ryzen

Kinerja baik perusahaan sepanjang tahun 2020 ini merupakan buah manis hasil penjualan produk-produk AMD, khususnya prosesor Ryzen.

AMD juga diketahui telah menyediakan prosesor utama dan pengolah grafis untuk konsol PS5 serta Xbox Series X dan S. Selain itu, AMD juga memasok prosesor CPU (Ryzen) dan GPU (Radeon) untuk sektor PC.

Baca juga: Setelah 14 Tahun, AMD Akhirnya Ungguli Intel

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Gizmo China, Kamis (28/1/2021), AMD mengakui pendapatan dan laba di kuartal IV-2020 ini merupakan rekor baru dan melampaui ekspektasi perusahaan.

Kendati demikian, AMD sendiri sedikit pesimis terkait kinerja perusahaan di paruh kedua tahun ini. AMD memperkirakan permintaan prosesor miliknya akan melemah karena pandemi yang tak berkesudahan.

Perusahaan juga diketahui tengah berjuang untuk memenuhi permintaan terhadap beberapa produk premiumnya, seperti kartu grafis Radeon RX 6000 yang langka di pasaran.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.