Google Tutup Studio Pengembang Game Stadia

Kompas.com - 02/02/2021, 09:07 WIB
Platform Gaming Google Stadia BBCPlatform Gaming Google Stadia

KOMPAS.com - Bersama dengan layanan cloud gaming Stadia yang diluncurkan pada Maret 2019 lalu, Google turut mendirikan studio game bernama Stadia Games & Entertainment. Judul-judul game buatan studio tersebut bakal disalurkan lewat Stadia.

Namun, rencana itu agaknya tak berjalan lancar karena Google pekan ini mengumumkan penutupan studio game yang bersangkutan. Ada kantor dua studio yang dibubarkan, masing-masing bertempat di kota Los Angeles dan Montreal, Amerika Serikat.

Penutupan ini berimbas pada 150 orang pegawai anggota tim Stadia Games & Entertainment. Sebagian besar akan dialihkan untuk mengerjakan proyek baru.

Baca juga: Apa Itu Google Stadia, Layanan Streaming Game yang Tak Butuh Konsol?

Dalam sebuah posting blog, Google menerangkan bahwa alasan penutupan studio game Stadia berkenaan dengan waktu dan biaya pengembangan game yang dinilai tak ekonomis.

"Menciptakan game terbaik membutuhkan banyak waktu dan investasi yang tidak sedikit sementara biayanya naik secara eksponensial," tulis Vice President dan GM Google Stadia Phil Harrison

Dengan menutup Stadia Games & Entertainment, Google pun tak melanjutkan upaya mengembangkan game untuk Stadia. Sejauh ini, studio game tersebut memang masih belum menelurkan satu game eksklusif apapun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagian besar game yang tersedia di Google Stadia berasal dari pengembang pihak ketiga. Beberapa di antaranya adalah Cyberpunk 2077, Assassin's Creed Odyssey, dan Red Dead Redemption 2.

Stadia sendiri merupakan layanan streaming game besutan Google yang menggunakan jaringan cloud (komputasi awan).

Baca juga: PUBG Hadir di Stadia, Bisa Main Bareng Pengguna PS4 dan Xbox

Berbeda dengan konsol game tradisional, Google Stadia tak membutuhkan hardware khusus (konsol) karena game disalurkan secara streaming dan bisa dimainkan di berbagai perangkat, mulai dari smartphone, tablet, hingga TV.

Kabar baiknya, meski menutup studio game miliknya, layanan Stadia dan Stadia Pro  masih ada dan terus dilanjutkan. Pemain masih bisa berlangganan dan memainkan game lewat layanan streaming ini.

Dihimpun KompasTekno dari Kotaku, Selasa (2/2/2021), Google  bakal menawarkan teknologi yang dimiliki Stadia ke beberapa penerbit. Boleh jadi teknologi Stadia nantinya akan digunakan sebagai mesin streaming oleh publisher lain.

"Kami melihat peluang penting untuk bekerja sama dengan mitra untuk mencari solusi game yang dibangun di atas infrastruktur teknis dan menggunakan tools Stadia yang canggih," imbuh Harrison.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Kotaku
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.