Dari Beli Museum hingga Tamasya ke Bulan, Begini Cara Jeff Bezos Habiskan Uangnya

Kompas.com - 03/02/2021, 20:03 WIB
CEO Amazon, Jeff Bezos businessinsider.comCEO Amazon, Jeff Bezos

KOMPAS.com - Dalam sebuah surat, CEO Amazon, Jeff Bezos memutuskan untuk mundur dari jabatannya pada kuartal ketiga 2021. Jabatan nomor wahid di Amazon tersebut akan diambil alih oleh CEO Amazon Web Services, Andy Jassy.

Selama kepemimpinannya di Amazon, Bezos tampaknya sukses mengumpulkan banyak duit.

Bahkan, saat berita ini ditulis, ia dinobatkan menjadi orang tertajir di dunia dengan total kekayaan 196,2 miliar dolar AS, atau sekitar Rp 2.749 triliun (1 dolar AS = 14.000) berdasarkan data Forbes.

Dengan kekayaan sebanyak itu, ia pun tampaknya bisa dengan mudah mendapatkan berbagai hal yang diinginkan, termasuk sejumlah "barang" mahal yang ia beli, begitu juga beberapa proyek yang didanai.

Baca juga: 15 Perusahaan Selain Amazon yang Dimiliki Jeff Bezos

Tak hanya mengakuisisi perusahaan atau membeli barang mahal, uang Bezos terkadang juga dipakai untuk mendapatkan sesuatu yang "gila" dan boleh jadi bakal membuat orang "garuk-garuk kepala". Lantas, apa saja?

1. Jam raksasa yang berdentang setahun sekali

Ilustrasi proyek jam Bezos.10000yearclock.net Ilustrasi proyek jam Bezos.

Pada Februari 2018, Bezos mengumumkan dalam sebuah twit bahwa proses instalasi jam raksasa yang memiliki ketinggian 500 kaki atau setara dengan 152 meter sudah dimulai.

Bukan jam biasa seperti Big Ben di London, Inggris, jam yang didirikan di atas tanah milik Bezos yang berlokasi di negara bagian Texas, AS ini hanya akan berdentang satu kali dalam setahun, dan rencananya akan terus seperti itu hingga 10.000 tahun ke depan.

Proyek jam yang dibangun oleh Long Now Foundation ini didanai sepenuhnya oleh Bezos dengan investasi senilai 42 juta dolar AS atau sekitar Rp 658 miliar.

2. Beli museum untuk dijadikan rumah

Ilustrasi rumah Bezos yang tadinya museum.Wallstreetjournal Ilustrasi rumah Bezos yang tadinya museum.

Membeli sebuah museum mungkin hal yang biasa, seperti apa yang dilakukan Bezos pada 2016 lalu. Kala itu, ia membeli Washington Textile Museum senilai 23 juta dolar AS, atau setara Rp 322 miliar.

Namun, hal menarik terjadi setelah transaksi selesai. Usai membelinya, Bezos menyulap museum tersebut menjadi sebuah rumah gedong (mansion) seluas 27.000 kaki persegi atau setara dengan 2.500 meter persegi.

Baca juga: Mengenal Andy Jassy, Sosok Pengganti Jeff Bezos sebagai CEO Amazon

Seluruh barang di museum tersebut lantas dipindahkan ke Universitas George Washington dan dipajang di sana. Konon, Bezos turut mengeluarkan sejumlah dana untuk membantu pemindahan barang-barang antik ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X