Instagram, Twitter, dan TikTok Hapus Ratusan Akun Hasil Pembajakan

Kompas.com - 07/02/2021, 17:02 WIB
Ilustrasi Facebook dan Instagram cnet.comIlustrasi Facebook dan Instagram

"Kami baru-baru ini menghapus sejumlah akun yang telah digunakan untuk kegiatan ilegal. Kami akan terus berusaha untuk memberantas para oknum yang merugikan, dengan menggandeng sejumlah pihak," jelas TikTok dalam keterangan terpisah.

Sebagai informasi, penjualan akun OG ini tampaknya merupakan bisnis yang menggiurkan dan merupakan kegiatan ilegal, apabila mengacu pada langkah-langkah yang dilakukan ketiga platform media sosial raksasa tadi. 

Sejatinya, username OG dikategorikan sebagai akun yang memiliki nama sederhana (biasanya 1 kata) dan mudah diingat, seperti @food, @b, @killer, dan lain sebagainya.

Karena namanya pendek dan terlihat "seksi", akun-akun OG ini bisa dijual dengan harga yang cukup mahal, dan berpotensi untuk dicuri dengan berbagai cara, demi mendapatkan keuntungan.

Bahkan, sejumlah laporan mengklaim bahwa akun semacam ini bisa dijual dengan harga ratusan dollar AS, atau jutaan rupiah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Sumber Reuters,CNET
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X