Ini Alasan Mengapa RAM iPhone Tak Sebesar Ponsel Android

Kompas.com - 10/02/2021, 13:07 WIB
Ilustrasi pengiriman dan penerimaan data di iOS (atas) dan Android (bawah). QuoraIlustrasi pengiriman dan penerimaan data di iOS (atas) dan Android (bawah).
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

Kalau aplikasi tidak berjalan, maka notifikasi (push) tak akan diterima. Hal tersebut tentu bisa menjadi masalah untuk aplikasi yang membutuhkan respon segera, misalnya WhatsApp. Semakin banyak aplikasi yang aktif, maka memori yang digunakan makin besar pula.

Sementara itu, aplikasi iOS tak harus berjalan di memori untuk bisa menerima notifikasi. Sebab, berbeda dari Android, aplikasi di iPhone tak tersambung langsung ke server, melainkan lewat perantara server Apple.


Keuntungannya, aplikasi iOS tak harus senantiasa aktif untuk bisa menerima notifikasi. Server aplikasi akan mengirim notifikasi ke server Apple terlebih dahulu. Kemudian, server Apple akan mengirim notifikasi ke perangkat dan mengaktifkan aplikasi terkait.

Dengan begini, perangkat juga tak perlu membuka banyak port komunikasi ke server berbeda untuk tiap aplikasi -misalnya ke server Facebook, Telegram, dan seterusnya- melainkan cukup dengan port ke server Apple saja sehingga lebih jauh menghemat pemakaian memori.

Baca juga: Apple Rilis iOS 14.4 dan iPadOS 14.4, Ini Fitur Barunya

Google melalui seri smartphone Pixel sebenarnya sudah mulai meniru langkah sistem notifikasi lewat server perantara seperti iPhone. Sayangnya, proses tersebut hanya berlaku untuk aplikasi-aplikasi buatan Google sendiri saja, seperti Gmail, dan Google Drive.

Problem aplikasi yang harus selalu aktif untuk menerima notifikasi ini lebih kentara lagi di ponsel Android di China. Sebab, ekosistem Android di China tak bisa tersambung ke layanan-layanan (server) Google yang memang diblokir di negara tersebut.

Akibatnya, ponsel Android untuk pasar domestik China pun cenderung memiliki RAM dengan kapasitas yang lebih besar dibandingkan versi yang dijual secara global.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.