Hacker Korea Utara Retas Uang Kripto untuk Danai Program Senjata Nuklir

Kompas.com - 10/02/2021, 17:48 WIB
Ilustrasi hacker ShutterstockIlustrasi hacker

Para ahli PBB yang menyusun laporan panel rahasia tersebut percaya bahwa Korea Utara saat ini akan lebih mengandalkan para peretas untuk menghasilkan pemasukan negara dan mengeruk keuntungan finansial.

Sebagaimana dihimpun dari SCMP, Korea Utara diketahui mengerahkan ribuan pasukan peretas terlatih untuk menyerang perusahaan, institusi, dan peneliti di Korea Selatan dan di tempat lain. Belakangan, pasukan peretasan ini dimanfaatkan untuk mencuri uang kripto.

Pasukan peretas Korea Utara diyakini akan mengumpulkan pemasukan dengan menyerang bursa mata uang kripto. Hal ini mengingat harga bitcoin dan mata uang kripto lainnya tengah melonjak.

Tuduhan peretasan lain

Keandalan Korea Utara dalam melakukan perang di ruang maya (cyberwarfare) pertama kali mengemukan pada 2014 silam.

Ketika itu, Korea Utara dituduh meretas rumah produksi film Sony Pictures Entertainment, sebagai balas dendam atas film satir yang mengejek Kim Jong Un, The Interview.

Sebelum kasus pencurian uang kripto kali ini, Korea Utara juga pernah dituduh sebagai dalang di balik pencurian besar-besaran senilai 81 juta dollar AS (kira-kira Rp 1,1 triliun) dari Bank Sentral Bangladesh, serta pencurian 60 juta dollar AS (sekitar Rp 838 miliar) dari Bank Internasional Timur Taiwan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.