Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Begini Seharusnya Media Sosial Menurut CEO Twitter

Kompas.com - 11/02/2021, 10:46 WIB
Conney Stephanie,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - CEO Twitter, Jack Dorsey baru-baru ini membagikan pandangannya mengenai media sosial di masa yang akan datang.

Dorsey membayangkan, nantinya media sosial mungkin saja memiliki cara kerja di mana penggunanya bisa menentukan algoritma mereka secara personal.

Menurut Dorsey, algoritma yang dipersonalisasi itu bertujuan untuk memilah, apa saja rekomendasi konten maupun iklan yang memang benar-benar relevan dengan kesukaan pengguna.

Seperti diketahui, saat ini belum ada platform media sosial yang mempunyai keistimewaan tersebut.

Baca juga: Algoritma Facebook Bikin Donald Trump Menangi Pemilu AS?

"Masa depan di mana Anda dapat memilih apa yang ingin Anda lihat di media sosial, dengan menentukan algoritma rekomendasi sesuai keinginan Anda, bukan menyerahkannya pada perusahaan yang menentukan algoritma," kata Dorsey.

Dorsey pun mengungkap ide adanya platform seperti toko aplikasi, yang menjual algoritma. Pengguna nantinya bisa memilih algoritma mana yang ingin dipakai. 

Twitter dikatakan Dorsey bisa membuat bermacam algoritma tersebut untuk diranking dan dipilih pengguna.

Desentralisasi pengguna

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Kamis (11/2/2021), ke depannya, Dorsey juga ingin media sosial termasuk Twitter memiliki cara kerja yang terdesentralisasi.

Desentralisasi memiliki makna sesuatu yang terlepas dari pusat. Dalam hal ini, media sosial
diharapkan tidak selalu mengikat dengan apa pun yang berada dalam jangkauan mereka, salah satunya yaitu pengguna.

Dengan begitu, pengguna seolah merasa "dibebaskan" untuk mengatur apa saja konten yang ingin mereka lihat di media
sosial.

Baca juga: Twitter Tutup Permanen Akun Donald Trump

"Kami (Twitter) bersemangat untuk membangun fitur di mana pengguna memiliki kesempatan untuk menentukan pilihan mereka, atas apa yang ingin mereka lihat," jelas Dorsey.

Pada Desember 2019 lalu, Twitter telah membentuk proyek penelitian bernama Bluesky yang beranggotakan lima orang untuk mengembangkan pola kerja lebih lanjut mengenai sistem desentralisasi media sosial.

Upaya menciptakan standar media sosial baru yang terdesentralisasi diyakini dapat mengalihkan dominasi dari platform Twitter. Dengan begitu, peluang Twitter untuk meraup keuntungan pun juga diyakini bakal lebih efektif.

Dorsey sendiri berpendapat bahwa upaya ini bakal membuka kemungkinan bagi Twitter untuk lebih fokus pada inovasi baru yang jauh lebih sehat dari platform yang ada saat ini.

"Tak hanya membantu dari segi bisnis, memberi kesempatan bagi pengguna untuk membuat pilihan mereka sendiri juga akan mendorong banyak orang untuk berpartisipasi di media sosial," ungkap Dorsey.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com