Kompas.com - 18/02/2021, 07:00 WIB

Menurut Johnny, UU ITE memiliki "DNA" untuk menjaga ruang digital di Indonesia agar lebih bersih,sehat, beretika, dan bisa digunakan dengan nyaman oleh seluruh masyarakat.

Ia juga mengatakan pemerintah akan lebih selektif dalam menerima laporan yang menggunakan UU ITE sebagai dasar hukum.

Baca juga: Jokowi Minta Ada Pedoman Penafsiran Pasal UU ITE, Ini Respons Kominfo

"Pemerintah akan secara lebih selektif menyikapi dan menerima pelaporan pelanggaran UU ITE dan pasal-pasal yang bisa menimbulkan multitafsir diterjemahkan secara hati-hati," tutur Johnny.

Meski demikian, Johnny mengatakan bahwa dua "pasal karet" yakni Pasal 27 ayat (3) dan Pasal 28 ayat (2) tersebut sudah diajukan ke Mahkamah Konstitusi (MK) dan terbukti telah sesuai dengan hukum yang berlaku (konstitusional).

"Perlu dicatat bahwa Pasal 27 ayat (3) dan Pasal 28 ayat (2) UU ITE, yang kerap kali dianggap sebagai 'pasal karet', telah beberapa kali diajukan uji materiil ke MK serta selalu dinyatakan konstitusional," ujar Johnny dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Rabu (17/2/2021).

Pernah direvisi

UU ITE sempat direvisi pada 2015 lalu. Usulan revisi diajukan langsung oleh Presiden Jokowi kepada DPR.

Revisi tersebut rampung dan tertuang dalam UU Nomor 19 Tahun 2016. Namun, pasal yang dipersoalkan belum mendapat banyak perubahan.

Seperti pasal 27 ayat 3 tentang defamasi yang disebut mengekang kegiatan berekspresi dan kritik terhadap pemerintah atau lembaga negara. Menurut Rudiantara, Menkominfo periode 2014-2019, pasal 27 ayat 3 tidak mungkin dihapuskan.

Ia mengatakan, jika pasal tersebut dihapus, akan menghilangkan efek jera terhadap pelanggar hukum. Rudiantara menyebut pasal ini memiliki peran besar untuk melindungi transaksi elektronik di dunia maya, hanya saja implementasinya kerap kurang tepat.

Lantas, apakah usulan revisi yang diusulkan Presiden Jokowi lagi nantinya akan banyak berubah ataukah tetap seperti sebelumnya? Kita lihat saja.

Baca juga: Menkominfo: Pasal Karet di UU ITE Sudah Konstitusional

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.