kolom

Dunia Maya

Kompas.com - 01/03/2021, 14:12 WIB
Ilustrasi internet, media sosial. SHUTTERSTOCKIlustrasi internet, media sosial.

SEJAK teknologi informasi dan komunikasi merebak di abad ke-21 ini, maka terbukti apa yang dikatakan oleh Marshall McLuhan yang menulis pada tahun 1964: the world is a global village. Dengan kata lain, dunia seolah sudah menjadi sebuah desa yang sangat besar.

Dalam desa yang sangat besar itu komunikasi tiba-tiba menjadi dekat, mudah, langsung, cepat, serentak. Dunia sepertinya tidak bersekat lagi, jarak hanya sejauh sentuhan jari tangan saja.

Teknologi digital ini bisa jadi mengubah perilaku manusia dalam berinteraksi di dunia maya. Termasuk pemanfaatan teknologi digital itu sendiri di dunia maya untuk maksud-maksud tertentu oleh individu atau sekelompok orang.

Akibatnya, kita sekarang seolah tinggal dalam sebuah rumah kaca. Yang di dalam mudah melihat keluar, yang di luar mudah melihat ke dalam.

Oleh karena dunia maya adalah dunia tanpa batas, maka semua seolah serba terbuka. Bukan hanya mudah terlihat, sekaligus memperlihatkan diri juga.

Lihatlah YouTube, Facebook, Instagram, Twitter, WhatsApp, Line, atau media sosial sejenis, bebas ‘unjuk diri’. Siapa saja bisa hadir dan keluar masuk, siapa saja dapat memilih like atau dislike, siapa saja dengan mudah memberikan komentar atau balas komentar, baik yang sopan maupun yang kasar.

Medium is the message, begitu kata Marshall McLuhan, media adalah pesan. Bukan hanya kemudahan dan kecanggihannya dalam menyampaikan pesan, tetapi tingkat kepuasannya juga.

Orang yang terperangkap di dunia maya seperti tiba-tiba lepas ke tengah lapang yang sangat luas, bebas berekspresi, bebas bergaya, bebas berbicara. Terkadang budaya etika lepas begitu saja tanpa disadari. Dunia maya adalah dunia riil yang di dalamnya siapa saja dapat beraksi.

Riset Microsoft

Tajuk Rencana Kompas cetak pada 27 Februari 2021 menulis tentang dunia maya di Indonesia. Dipaparkan bahwa Microsoft mengadakan riset tahunan tentang Digital Civility Index (DCI).

Riset ini melalui survei pada 32 negara dengan 16.000 responden pada April-Mei tahun 2020. Hasilnya, untuk Indonesia khususnya, bahwa Indonesia berada pada urutan ke-29 dari 32 negara yang disurvei dan skornya secara keseluruhan 76.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X