Pameran Game Terbesar Dunia E3 Batal Digelar

Kompas.com - 04/03/2021, 09:03 WIB
Ilustrasi venue E3. TechspotIlustrasi venue E3.

KOMPAS.com - Setelah gagal digelar pada 2020 lalu, pameran game dan elektronik terbesar di dunia, Electronic Entertaintment Expo (E3) kembali dibatalkan pada tahun ini.

E3 mulanya akan digelar secara fisik pada Juni mendatang. Namun, pihak penyelenggara yakni Entertainment Software Association (ESA) mengatakan bahwa E3 terpaksa dibatalkan.

Hal ini mengikuti aturan yang terkandung dalam laporan yang dikeluarkan oleh Dewan Konvensi dan Komisi Pengembangan Pariwisata Los Angeles baru-baru ini.

Laporan tersebut mencatat E3 sebagai salah satu acara besar yang batal untuk digelar di Los Angeles.

Tidak disebutkan secara jelas alasan mengapa E3 harus kembali dibatalkan. Namun, dugaan kuat bahwa hal ini disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang masih belum berakhir.

Baca juga: Game Balap Gran Turismo 7 Ditunda hingga 2022

Digelar online

Meski gagal untuk dilaksanakan secara fisik, namun, pihak penyelenggara kabarnya tengah berdiskusi dengan para pengembang game untuk mengubah format acara menjadi online.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika diskusi tersebut berujung pada kesepakatan, kemungkinan besar E3 akan berlangsung selama tiga hari, yakni mulai dari tanggal 15 hingga 17 Juni mendatang.

"Kami dapat mengonfirmasi bahwa kami mengubah pengalaman E3 untuk tahun 2021 dan akan segera membagikan detail yang tepat tentang cara kami menyatukan komunitas video game global," kata seorang juru bicara dari ESA.

"Kami tengah melakukan diskusi dengan penerbit, pengembang, serta perusahaan lain yang bersangkutan, dan kami berharap dapat membagikan informasi terkait keterlibatan mereka dengan segera" lanjut juru bicara ESA, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Video Games Chronicle, Kamis (4/3/2021).

Baca juga: 5 Game Menarik yang Akan Dirilis Bulan Maret 2021

Sebagai informasi, ini merupakan kali kedua bagi pihak ESA dalam membatalkan ajang E3. Biasanya, ESA menggelar pameran game tersebut setiap tahun di bulan Juni, sejak 1995.

Selain terancam bakal kembali batal digelar, pihak ESA juga mendapat tekanan besar dari berbagai pihak. Sejumlah publisher besar seperti Sony, Electronic Arts, dan Activision diketahui telah lama meninggalkan acara tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X