Kompas.com - 11/03/2021, 12:21 WIB
Ilustrasi logo Gojek dan Tokopedia Kompas.com/Wahyunanda KusumaIlustrasi logo Gojek dan Tokopedia

KOMPAS.com - Tahun lalu, isu merger antara Gojek dan Grab berembus kencang hingga akhir 2020. Namun, memasuki awal tahun 2021, dua perusahaan ride hailing raksasa di Asia Tenggara itu dilaporkan tidak menemukan titik temu untuk mewujudkan merger.

Gojek justru santer diberitakan akan kawin dengan startup unicorn Indonesia, yakni Tokopedia. Merger Gojek dan Tokopedia konon sudah dipertimbangkan sejak tahun 2018.

Kabar terakhir menyebut bahwa kedua perusahaan telah menandatangani klausul kesepakatan Conditional Sales and Purchase Agreement (CSPA) yang dibutuhkan sebelum merger. Namun, kabar ini dibantah pihak Tokopedia.

Baca juga: Disebut Sepakati Syarat Merger dengan Gojek, Ini Respons Tokopedia

Aksi korporasi ini disinyalir akan melahirkan entitas baru. Namun, bagaimana strukturnya nanti, dua perusahaan bernuansa hijau itu masih berembuk.

Entitas baru yang kuat

Saat ini, nilai valuasi Gojek berkisar 10,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 146,1 triliun), sedangkan Tokopedia memiliki valuasi sekitar 7,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 104,4 triliun).

Diprediksi, entitas baru yang lahir dari merger keduanya akan menghasilkan valuasi sebesar 35-40 miliar dollar AS atau antara Rp 431 triliun-Rp 504 triliun. Menurut beberapa sumber dalam, Gojek akan memegang 60 persen saham untuk entitas baru dan 40 persen sisanya akan dipegang Tokopedia.

Merger Gojek dan Tokopedia digadang-gadang bakal menjadi transaksi terbesar di industri teknologi Indonesia jika benar terwujud. Merger dua perusahaan tersebut akan menghasilkan perusahaan yang cukup kuat dan komplementer.

Betapa tidak. Masing-masing memiliki keunggulan di sektor yang berbeda. Tokopedia menjadi salah satu e-commerce papan atas di Indonesia.

Baca juga: Gojek, Tokopedia dkk Dirayu agar Melantai di Bursa Saham Indonesia

Sementara itu, Gojek memiliki layanan transportasi online, pengiriman barang dan makanan, serta layanan keuangan digital sendiri bernama GoPay. Layanan yang dimiliki masing-masing perusahaan akan saling melengkapi satu sama lain.

Merger ini juga bisa membuka jalan Tokopedia untuk memperluas layanannya karena Gojek kini beroperasi di beberapa negara di Asia Tenggara. Khusus untuk layanan keuangan, selama ini Tokopedia berkolaborasi dengan OVO, salah satu pesaing berat Grab.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X