Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Daftar 5 Besar Merek Smartphone di Indonesia, Vivo Masih Teratas

Kompas.com - 17/03/2021, 11:32 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Oik Yusuf

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Firma riset IDC kembali merilis laporan lima besar merek smartphone Indonesia untuk kuartal IV-2020 berdasarkan volume pengiriman.

Secara keseluruhan, lima besar penguasa pasar smartphone Indonesia masih sama dengan beberapa kuartal sebelumnya. Hanya saja, mereka saling bertukar posisi.

Vivo masih merajai pasar smartphone di Indonesia pada kuartal IV-2020 dengan pangsa pasar 23,3 persen. Vendor China ini sudah nangkring di urutan teratas daftar lansiran IDC sejak kuartal-I 2020.

Baca juga: IDC: Vivo Peringkat Pertama Pasar Smartphone Indonesia

IDC menyebut keberhasilan mempertahankan posisi itu dikarenakan Vivo mengandalkan distribusi ke unorganized retail channel. Sebab, toko-toko tersebut masih beroperasi selama awal pembatasan sosial.

Selain itu, Vivo fokus pada seri Y yang menyasar segmen low-end di rentang harga Rp 1,5-3 juta.

Oppo duduk di urutan kedua dengan pangsa pasar yang terpaut tipis, yakni 23,3 persen.
Menurut IDC, Oppo berhasil menyelesaikan masalah inventaris yang terjadi di awal tahun 2020.

5 besar vendor smartphone Indonesia versi IDCIDC 5 besar vendor smartphone Indonesia versi IDC

Oppo juga mempertahankan dominasinya di segmen mid-range di rentang harga sekitar Rp 3-6 juta. Smartphone seri A dan Reno disebut menarik konsumen lewat pemasaran online.

Urutan ketiga ditempati oleh Xiaomi dengan pangsa pasar 15,3 persen. IDC menyebut bahwa Xiaomi turut diuntungkan dari adanya aturan IMEI yang mulai bergulir awal tahun 2020 lalu. Aturan baru ini menekan peredaran ponsel ilegal (black market, BM).

Selain itu, Xiaomi juga mulai memperluas pangsa di segmen mid-range yang didorong oleh Redmi Note 9 Pro dan merek POCO di pertengahan tahun 2020. Posisi keempat dihuni Realme dengan pangsa pasar 14 persen.

Baca juga: IDC Ungkap Penurunan Pasar Smartphone Indonesia dan Potensi Pemulihannya

Realme mampu bertahan meskipun sempat menghadapi masalah pasokan di paruh pertama tahun 2020. Selain itu, Realme juga mengandalkan produk low-end dan pemasaran online yang agresif.

Urutan kelima dihuni oleh Samsung yang beberapa tahun lalu sempat menguasai pasaran smartphone Indonesia. Samsung pada kuartal terakhir 2020 menguasai 13,5 persen pangsa pasar.

Menurut IDC, vendor asal Korea Selatan itu sulit bersaing di kategori mid-range yang dikuasai Oppo. Di sisi lain, Samsung semakin memperkuat posisinya untuk kategori ultra low-end di rentang harga di bawah Rp 1,5 juta dan low-end mengandalkan seri A.

Tetap tumbuh di masa pandemi

Secara keseluruhan, IDC mencatat pengiriman smartphone Indonesia mencapai 11,7 juta unit pada kuartal IV-2020. Di tahun 2020, total pengiriman smartphone mencapai 36,8 juta unit dan pertumbuhan tahunan sebesar 1 persen.

Pasar smartphone Indonesia tetap tumbuh kendati dihantam pandemi sepanjang tahun 2020 dan sempat mengalami penurunan sebesar 18 persen secara year over year (YoY) di paruh pertama tahun 2020 karena pembatasan sosial yang diterapkan pemerintah di awal pandemi.

Namun, secara cepat pasar kembali pulih di paruh kedua dengan pertumbuhan 19 persen  YoY.

Baca juga: Pasaran Smartphone Global Diprediksi Naik Drastis di Awal 2021

"Pasar smartphone Indonesia mampu bertahan di tengah pandemi Covid-19 yang mengubah bagaimana cara orang berinteraksi," jelas analis pasar Risky Febrian dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno.

"Kebutuhan akan smartphone melonjak, baik itu untuk mendukung Work-from-Home, Homebased-Learning, layanan streaming hiburan, atau sekedar berkomunikasi secara virtual," imbuhnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com