Kompas.com - 30/03/2021, 13:32 WIB
ilustrasi Amazon office businessinsider.comilustrasi Amazon office
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Seorang mantan karyawan Amazon bernama Lovenia Scott mengajukan gugatan terhadap perusahaan yang dididikan oleh Jeff Bezos itu.

Gugatan itu dilakukan melalui Pengadilan Distrik California, Amerika Serikat pada Jumat (26/3/2021) lalu. Scott diketahui merupakan mantan karyawan Amazon di gudang fulfillment center yang berlokasi di Vacaville, California, AS.

Dalam gugatannya, Scott menuding bahwa Amazon tidak memberikan waktu istirahat yang cukup, khususnya bagi para pegawai di tempat ia bekerja dulu.

Baca juga: Amazon Buka Lowongan Kerja Pertama 26 Tahun Lalu, Profesi Apa yang Dicari?

Waktu istirahat makan selama 30 menit juga dikatakan Scott tidak diterapkan oleh perusahaan sesuai dengan perjanjian awal.

Bahkan, Scott mengklaim bahwa pegawai harus tetap mengawasi pekerjaannya di tengah jam istirahat makan sembari berinteraksi dengan pegawai lain melalui alat komunikasi jarak jauh Handy Talky (HT).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena pembagian waktu istirahat makan dibatasi, para pegawai di gudang Vacaville Amazon biasanya mengambil jatah istirahat mereka pada waktu yang bersamaan. Sebab, waktu istirahat mereka akan terpotong ketika mereka menunggu giliran.

Gugatan Scott mengatakan bahwa kurangnya kapasitas pegawai pada shift tertentu membuat beberapa karyawan tidak bisa menikmati waktu istirahat selama 10 menit untuk kembali menyelesaikan pekerjaan mereka tepat waktu.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dariThe Verge, Selasa (30/3/2021), para pegawai juga disebut tidak diberi kompensasi untuk menggunakan ponsel pribadi dalam mengerjakan tugas-tugas mereka.

Baca juga: 4 Prinsip dan Kebiasaan Unik Jeff Bezos Saat Jadi CEO Amazon

Adapun gugatan Scott lainnya menyebut bahwa Amazon terlambat membayar gaji terakhirnya dengan tepat waktu setelah ia mengundirkan diri pada Januari 2019 lalu.

Selain gugatan yang dilayangkan oleh Scott, awal bulan ini Amazon juga tersandung masalah hukum lain terkait karyawan.

Amazon dan kontraktor rekanannya di California didenda sebesar 6,4 juta Dollar AS (sekitar Rp 92,5 miliar) karena dianggap melakukan penggelapan gaji oleh Kantor Komisi Tenaga Kerja AS (Labor Commissions Office/ LCO).

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.