Prediksi Foxconn soal Kelangkaan Pasokan Chip di Dunia

Kompas.com - 01/04/2021, 13:10 WIB
Ilustrasi Foxconn. ReutersIlustrasi Foxconn.
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Kelangkaan komponen chip semikonduktor yang melanda dunia berdampak pada perusahaan teknologi. Kelangkaan itu tampaknya tidak ada akan berakhir dalam waktu dekat.

Bahkan, pabrik elektronik asal Taiwan, Foxconn, memprediksi fenomena tersebut akan terjadi setidaknya hingga sekitar paruh pertama 2022 mendatang.

Hal ini disampaikan oleh Chairman Foxconn Young Liu, dalam pengumuman laporan keuangan perusahaan tersebut beberapa hari lalu.

Prediksi tersebut dilontarkan Liu lantaran dirinya mengaku melihat kelangkaan chip sudah mulai menyerang Foxconn.

Walhasil, ia pun mengonfirmasi bahwa Foxconn bakal mengurangi jumlah pengiriman (shipment) 10 persen dari yang telah direncanakan.

"Pasokan komponen di dua bulan pertama pada kuartal pertama tahun ini sebenarnya normal, mengingat klien kami merupakan perusahaan-perusahaan besar," tutur Liu.

"Namun, kami mulai melihat adanya perubahan bulan (Maret) ini," imbuh Liu.

Baca juga: Snapdragon 888 Bakal Jadi Barang Langka

Liu tidak menjelaskan secara rinci kapan pihaknya bakal mengurangi jumlah pengiriman sebanyak 10 persen tadi.

Ia mengatakan bahwa kelangkaan chip sendiri dipengaruhi oleh peningkatan permintaan produk elektronik rumah tangga yang belakangan dipicu oleh gaya hidup selama pandemi.

Terlepas dari itu, sinyal pengurangan jumlah shipment yang diberikan Foxconn ini kemungkinan bakal berdampak pada sejumlah produk yang mereka rakit.

Sehingga, bukan tidak mungkin produk elektronik yang dibuat Foxconn, seperti iPhone dan iPad, bakal menjadi korban kelangkaan chip di kemudian hari.

Pasokan komponen ke sejumlah perusahaan teknologi raksasa yang digandeng Foxconn, seperti Google, Microsoft, Hewlett-Packard, dan lain-lain juga bisa jadi bakal terganggu apabila fenomena ini terus terjadi, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Nikkei Asia Review, Kamis (1/4/2021).

Prediksi sebelumnya

Pabrik Foxconn di Chinareuters.com Pabrik Foxconn di China
Sebelumnya, laporan dari situs MarketWatch memprediksi kondisi kelangkaan pasokan chip ini akan berlangsung hingga akhir 2021.

Masalah ini cukup serius, sebab chip alias prosesor semikonduktor merupakan komponen penting yang digunakan berbagai perangkat, seperti smartphone, PC, konsol game, hingga kendaraan modern.

Jika produksi chip tersendat, rantai pasokan komponen ke produsen elektronik akan ikut terhambat.

Konon, masalah kelangkaan ini bersumber dari tingginya permintaan di saat produksi justru menurun akibat pandemi.

Baca juga: Bukan Qualcomm, Ini Penguasa Baru Pasaran Chip Smartphone Global

Lalu, ada pula berbagai laporan yang menyebut bahwa sejumlah pabrik chip menghentikan operasionalnya karena cuaca buruk.

Selama pandemi sendiri, permintaan perangkat seperti smartphone dan PC meningkat karena aktivitas bekerja dan belajar di rumah.

Di saat bersamaan, produksi chip justru dikurangi sehingga mengakibatkan ketimpangan antara jumlah pasokan dan permintaan di pasar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X